m y f a m i l y

m y   f a m i l y

Thursday, May 16, 2019

Hari Olahraga MAHISS: Penampakan si belang

Bahagian 6

Setelah puas para hadirin dan hadirat dipertontonkan dengan aksi pesilat bersilat, berhempas pulas membuat demonstrasi gerak gaya akrobatik tangkas tapi bersusila, bak kesatria dan srikandi, mereka bagaikan ingin pula disajikan dengan sesuatu yang lebih mengujakan. Larian pantas para olahragawan. Lompatan jauh. Loncatan tinggi. Lontaran perkasa. Dan lain-lain acara olahraga.

Namun tiba-tiba, dengan tak semena-mena, semua yang hadir bagaikan terpaku, terkaku, membeku. Terpukau, risau, gundah dalam kehairanan. Masing-masing bagai tidak dapat mempercayai apa yang sedang disaksikan di depan mata. Penampakan si belang gergasi!

Harimau menjelma tiba-tiba.
Adakah ini harimau jadian?
Upacara mengibar bendera rumah sukan.
Tetamu kehormat berdiri di podium.
Sebelum aku meneruskan kisah kehadiran harimau gergasi di arena olahraga, aku nak kisahkan dulu acara menaikkan bendera sekolah yang penuh emosi. Setelah selesai urusan ucapan dan persembahan silat, empat orang olahragawan MAHISS pun bergeraklah ke arah tiang bendera dengan membawa selembar bendera sekolah yang menjadi kebanggaan warga MAHISS. Lantas lagu sekolah dinyanyikan. Dalam bahasa ARAB! Aku macam tak percaya. Tapi bila para pelajar dan guru-guru menyanyikan lagu ini secara beramai-ramai, aku turut terasa auranya. Menyusup sampai ke jiwa. Amier masih belum hafaz keseluruhan lagu. Kalau Wanie ada, sudah pasti dia boleh ikut menyanyi bersama.

Bendera dinaikkan perlahan-lahan sambil lagu sekolah terus dinyanyikan dengan penuh bersemangat. Sejurus bendera berada di puncak tiang, berkibarlah ia apabila ditiup angin, tanda temasya pada kali ini telah berlangsung dengan rasminya.

Bendera diikat di tali.
Para olahragawan MAHISS sedang berusaha untuk menaikkan bendera sekolah.
Bendera pun dinaikkan.
Perlahan-lahan.
Berhati-hati.
Penuh kebanggaan.
Semakin tinggi.
Bendera kebanggaan warga MAHISS.
Semakin ke puncak.
Para olahragawan beraksi.
Penuh bersemangat.
Para pelajar berdiri tegak menyanyikan lagu sekolah bahasa Arab.
Amier tidak terkecuali.
Bendera kini di puncak.
Kita kembali ke kisah pak belang nusantara. Sewaktu lagu sekolah dinyanyikan, bendera dinaiikan, sang harimau turut mengikut rentak dengan berdiri tegak tanda hormat. Sejurus lagu selesai dikumandangkan, sang harimau mula mencari-cari mangsa - rusa, kijang, lembu, kambing, atau apa-apa saja binatang yang melata yang hadir di situ. Malangnya pemburuan sang harimau tidak mencapai matlamat seperti yang diharapkan. Sang harimau berasa hampa. Lalu seorang wanita yang baik hati telah menghampiri harimau itu, memujuk dan membawa sang harimau untuk beredar dari situ. Makanan dan minuman diberikan di suatu sudut terpencil. Harimau makan dan minumlah sepuas-puasnya. Harimau happy sebab perut telah penuh terisi. Hadirin hadirat juga happy, kerana tidak berasa terancam lagi. Harimau kini sudah kenyang!

Bersambung...

Pak Belang memunculkan dirinya lagi.
Pak Belang memburu mangsa.
Seorang wanita menegurnya.
Mengajak Pak Belang beredar dari situ.
"Jom kita pergi ngeteh".
"Mengopi pun boleh jugak".
Pak Belang memberikan lambaian mesra.



Thursday, May 9, 2019

Hari Olahraga MAHISS: Jom terus bersilat

Bahagian 5

Langkah pendekar tidak tamat begitu saja. Ia berterusan ke aksi yang lebih menarik, lebih agresif, lebih terperinci lenggok tubuhnya. Hadirin dan hadirat menyaksikan dengan penuh minat dan kekaguman. Aku tidak terkecuali. Setelah para kesateria dan srikandi mempersembahkan aksi secara berkumpulan, kini mereka tampil dengan pergerakan satu lawan satu.

Kasi tumbuk itu orang!
Dush! Dush!! Dush!!!
Tumbuk kanan, tumbuk kiri.
Bersiap untuk bertindak.
Dan terus mengilas.
Gerak satu lawan satu.
Meh saya tolak awak, sembam ke lumpur.
Terus dihenyak agar musuh mati langkah.
Gerak satu lawan satu yang dipersembahkan putera dan puteri MAHISS sangatlah memukau. Ketangkasan gerak tubuh sangat terserlah. Biar siapa pun musuh yang menghampir, pasti akan dihadapani dan ditentang dengan keras dan berani. Demi sebuah kebenaran! 

Dipendekkan cerita, semua orang seronok menyaksikan persembahan silat olehraga ini. Dan tepukan gemuruh diberikan buat mereka , para pelajar MAHISS. Tahniah!

Bersambung...

Tak habis di situ saja, dada musuh dipahatkan ke tanah.
Setelah jatuh, bangun kembali.
Jom kita berentap lagi!
Sediaaaa!!!
Kaki musuh disepak kuat.
Musuh terjatuh. Tangan diikat.
Tumbukan padu disinggahkan ke tengkuk lawan.
Satu debikan padu diberikan. Dush!!!
Pusingan ketiga. Kita lihat siapa yang kena.
Mata bertentang mata.
Tangan musuh dipulas. Bagaikan si buah pulasan.
Musuh jatuh terlentang.
Perut dipijak hingga terkeluar muntah hijau.
Debik kat muka sikit.
Terus tumpas tak mampu bangun lagi.
Oh tidak! Masih mampu bangun rupanya untuk pusingan yang keempat.
Siapa menang di pusingan ini akan dikira sebagai pemenang mutlak.
Terlalu pantas. Tau-tau pihak musuh telah tumbang lagi...