m y f a m i l y

m y   f a m i l y

Tuesday, February 2, 2016

Amier ambil hadiah: Dua hadiah untuk Amier

Bahagian 2

Majlis Khatam Al Quran & Hari Kecemerlangan Ilmu 2015 berlangsung dengan sangat meriah. Acara pertama ialah majlis khatam Al Quran bagi anak-anak yang dah khatam. Majlis ini dikendalikan oleh Ustaz Ashraf. Ada lebih kurang 20 orang pelajar kalau tak silap aku yang terlibat dalam majlis ini. Al Quran dialunkan dengan lunak. Dan para hadirin mendengarnya dengan khusyuk.

Anak-anak bersedia untuk membaca Al Quran.
Bunga manggar ditegakkan.
Ustaz Asyraf mengalunkan bacaan Al Quran.
Anak-anak turut mengaji.
Ada lebih kurang 20 orang pelajar di atas pentas.
Membaca dengan penuh khusyuk.
Doa khatam Al Quran dibacakan oleh Ustaz Asyraf.
Doa dipanjatkan.
Para hadirin turut berdoa.
Isteriku bersama para hadirin yang lain.
Amin ya rabbal alamin...
Setelah tamat majlis khatam Al Quran, tetamu kehormat Ustaz Abd Aziz Dollah pun dijemput untuk berucap. Best jugak aku dengar sepatah dua kata dari ustaz ni. Banyak jugak info baru yang aku ketahui. Setelah ini, barulah acara penyampaian sijil kecemerlangan kepada pelajar yang mendapat tempat tertinggi dalam kelas dan darjah. Buat pertama kalinya aku nengok para pelajar pakai baju jubah graduasi. Waaaahhh! Makin up nampak gayanya majlis penyampaian hadiah ini. 

Ustaz Abd Aziz Dollah membuat ucapan.
Pelajar mengambil hadiah dengan memakai jubah.
Keputusan peperiksaan Amier - tempat ketiga.
Pelajar cemerlang mendapatkan habuannya.
Seronok dapat hadiah berupa piala.
Balik nanti boleh tunjukkan hadiah kepada kawan-kawan dan jiran-jiran.
Ramai pelajar yang mendapat hadiah berupa sijil dan piala. Akhirnya tibalah giliran Amier untuk naik ke atas pentas dan mengambil hadiah. Amier dapat nombor tiga dalam kelas. Tak kisahlah. Janji dapat naik pentas. Dapat ambil hadiah. Dapat bergambar. Aku tetap bangga. Amier pun bangga dengan dirinya sendiri.

Selepas Amier dah ambil hadiah, aku ingat nak mintak diri. Kami kena bergegas ke Gemencheh untuk menjemput Syahmie di asrama pulak. Tetiba, kawan Amier, Zarfan kata Amier ada dapat dua hadiah. Aku tanya kat Zarfan, hadiah apa lagi yang Amier dapat. Zarfan kata Amier dapat hadiah kecemerlangan untuk kedatangan. Terkejut jugak aku dan isteri aku. Malah Amier sendiri pun terkejut. Manakan tidak, Amier selalu datang kelas lambat. Kekadang terlalu lambat sampai setengah jam. Tapi memang Amier jarang ponteng. Sebab tulah dia dapat hadiah kedatangan. Dan dengan perasaan gumbira, Amier pun melangkah maju ke atas pentas dan mengambil hadiah untuk kali keduanya. Setelah itu barulah kami mintak diri untuk beredar. Kami sempat jumpa Ustaz yang mengajar kelas Amier - Ustaz Sharulnizam. Setelah bersalaman, mengucapkan terima kasih, dan bergambar, kami pun pergilah meninggalkan pekarangan dewan majlis.

TAMAT

Amier punya giliran ambil hadiah.
Amier gembira dapat hadiah.
Antara pelajar yang turut mendapat hadiah.
Amier turut mendapat hadiah kedatangan.
Amier dengan Ustaz Sharulnizam.
Bergambar sebelum beredar.

Monday, February 1, 2016

Amier ambil hadiah: Majlis Sekolah Agama Rakyat

Bahagian 1

20 November 2015 - Hari ini adalah hari spesel bagi Sekolah Agama Rakyat Ampang Jaya. Inilah pertama kalinya hari penyampaian hadiah diadakan di dewan serbaguna Ampang Jaya. Tahun-tahun sebelum ni acara gemilang hujung tahun ini dibuat secara kecil-kecilan kat surau, yang juga satu kawasan dengan sekolah agama. Mungkin tahun ni ada bajet besar sikit kot? Kalau dulu cuma duduk atas karpet surau, kini siap susun kerusi kat dewan lagi. Malah ada sarapan pagi pulak tu. Teh tarik lagi. Aku memang sangat teruja. Aku rasa ustaz ustazah dan ibu bapa yang hadir turut berasa teruja jugak. Pagi ini memang lain suasana dan auranya.

Kuih-muih dan air teh tarik sebagai sarapan di pagi hari.
Seronoknya aku dengan hidangan ini.
Sebahagian dari ibu bapa dan pelajar yang sampai awal.
Amier sedang menikmati teh tarik.
Anak-anak happy dapat berkumpul pada hari yang meriah ini.
Ceria bersama anak-anak ini.
Pentas dewan yang telah disediakan kayu rehal untuk anak-anak khatam Al Quran nanti.
Kengkawan sekelas Amier. Yang kat kanan tu namanya Zarfan. Bapak dia kawan badminton aku.
Amier tak sudah-sudah lagi dengan teh tariknya.
Main iphone sejenak.
Anak-anak leka bermain iphone.
Sedang menanti majlis dimulakan.
Amier tak sabar-sabar nak ambil hadiah. Dia dapat nombor tiga.
Ustaz Zakaria yang pernah mengajar Syahmie dan Wanie. Tapi dia tak mengajar Amier lagi.
Semua tetamu dijamu dengan sarapan dulu. Aku pekena teh tarik sampai dua gelas. Power jugak teh tarik yang aku minum tu. Ala-ala Power Rangers jugak lah. Sarapannya pulak merupakan kuih karipap dengan kuih keria. Agak lama jugak kami menunggu acara dimulakan. Rupa-rupanya orang PA system tu sampai lewat. Kesian jugak aku nengok para ustaz ustazah menanti resah ketibaan sound system kat dewan. Anak-anak pulak tak kisah pasal kelewatan acara. Mereka happy aje bermain handphone atau apa-apa saja gadget yang ada dalam tangan.

Leka bermain game kat handphone.
Masih dengan handphone.
Ustaz-ustaz sedang bertungkus lumus memasang banner.
Susah jugak nak pasang banner kat dinding batu.
Banner majlis khatam Al Quran dan Hari Kecemerlangan Ilmu 2015.
Majlis pada pagi itu dirasmikan oleh Ustaz Abd Aziz Bin Dollah, Penyelia KAFA Daerah Gombak. Tetamu istimewa itu diraikan dengan bunga manggar yang dibawa oleh dua orang pelajar. Turut mengiringi adalah pelajar-pelajar yang telah khatam Al Quran. Majlis khatam Al Quran pula akan diadakan setelah habis tetamu khas memberi ucapan sepatah dua kata.

Bersambung...

Pelajar-pelajar yang khatam Al Quran naik ke atas pentas.
Guru Besar dan tetamu khas.
Mendengar ucapan pengerusi majlis.
Pengerusi majlis sedang memberikan ucapan.
Ustaz Abd Aziz Dollah - tetamu kehormat memakai baju Melayu.
Tetamu kehormat sedang membelek teks yang bakal dibacakan nanti.

Tuesday, January 26, 2016

Badminton Wattop vs Marsbatch: Jalinan persahabatan

Bahagian 4 (Akhir)

Pertarungan sengit telah pun berakhir. Team Wattop tewas di tangan Team Marsbatch 2-3. Tahniah kepada Team Marsbatch dari Kulim kerana telah menang. Tahniah jua kepada Team Wattop kerana telah menunjukkan semangat juang yang tinggi. Nampaknya kesemua pemain dan penonton sangat berpuas hati dengan keputusan yang diumumkan. Malah para penonton kelihatannya sangat terhibur dengan persembahan yang dipamerkan oleh para pemain.

Bergambar bersama - Team Wattop dan Team Marsbatch.
Mengatur posisi sebelum bergambar.
Jeli Hashim membuat pengumuman, "Pemilik kereta kebal bernombor WWW 4444, sila alihkan kenderaan anda!!"
Jeli Hashim mengumumkan beberapa lagi buah kenderaan yang perlu dialihkan pada malam itu.
Azhar memerhatikan Jeli yang sedang bertugas sebagai pengacara majlis.
Aku rasa macam nak cakap sikitlah pasal performance pada malam tu. Aku telah memberi perhatian lebih kepada pemain-pemain Wattop. Pada dasarnya kesemua pemain Wattop telah beraksi dengan sangat cemerlang. Tapi aku ingin menamakan dua pemain yang aku rasa telah berjaya mencuri perhatian aku dengan performance mereka yang sangat meyakinkan. Tapi aku mintak yang lain janganlah berkecil hati ya? Pada malam tu, pemain yang menjadi selection aku kerana kehebatan mereka adalah Hisham dan Abu.

Aku pilih Hisham pasal aku nengok permainan Hisham pada malam tu sangatlah tenang, teratur dan tidak tergopoh gapah walaupun dilanda tekanan. Tangkis dipulangkan kepada pihak lawan dengan tenang, namun masih mampu memberikan cukup tekanan kepada pihak lawan. Pilihan kedua aku adalah Abu. Abu aku piih pasal kelicikan dan keligatan Abu bila berada di gelanggang. Bagi tangkis ke belakang, Abu akan bergerak pantas ke belakang. Bagi bola drop, Abu akan tangkas ke hadapan. Dapat peluang yang sesuai, Abu akan membuat smash kencang. Posisi ketika menyerang dan bertahan juga sangat meyakinkan. Orang yang stamina kuat aje boleh bergerak macam Abu. Pada usia 50 tahun, ini memanglah sangat menakjubkan. 

Piala pusingan diberikan kepada wakil Team Marsbatch.
Happy dapat menjulang piala yang sangat berprestij ini.
Tamat sudah acara pemberian hadiah.
Fazli: "Sudah-sudahlah pegang piala tu. Meh, bagi balik kat aku."
Setelah pengumuman kemenangan dibuat, hadiah berupa piala pusingan pun diberikanlah kepada Team Marsbatch. Para hadirin memberikan tepukan gemuruh kepada pemenang. Wakil Wattop dan Marsbatch dijemput ke hadapan untuk memberikan sepatah dua kata. Bagaikan si penerima anugerah Academy Award. Penghargaan juga diberikan kepada Roy Fazli kerana telah menaja piala pusingan.

"Izinkan saya menyanyikan sebuah lagu bertajuk Mewangi."
"Lagu selanjutnya dari saya adalah Potret."
"Dan diikuti dengan lagu Sampai Mati."
"Meh, bagi can aku nak nyanyi pulak".
"Dimulakan dengan lagu Sepohon Kayu".
"Dan saya sudahi dengan lagu Selimut Putih".
Bagi kategori inter class pulak, juara bersama telah diputuskan - Curie dan Newton. Masa agak terhad sehingga tidak membolehkan penentuan satu juara diadakan. Tahniah kepada pemain-pemain Curie dan Newton. Setelah mengambil hadiah masing-masing, kami bergambar bersama-sama sebagai kenangan di masa akan datang. Kami bersalam-salaman sebelum bersurai. Sekali lagi tahniah kepada Team Marsbatch kerana telah membawa pulang piala pusingan untuk kali ini. Team Wattop menerima kekalahan ini dengan hati terbuka. Tanpa ada terpendam rasa dendam. Sekadar tersimpan satu keinginan yang membara untuk berentap lagi dengan Team Marsbatch dan terus merampas kembali piala yang telah dirompak oleh musuh tradisi - Team Marsbatch. 

Bergerak ligat membuat pukulan,
Terkadang bertahan, terkadang menyerang,
Next time kita berdepan,
Kita berentap di atas gelanggang!

TAMAT

Pemain dan penyokong Team Wattop.
Ceria dapat berkumpul sesama kengkawan lama.
Team Einstein: Oth, Che Hab, Jeli Hashim, Mazeli dan Man Kampit.
Satu pose membelakangkan kamera.
Representing the school - at 50! Amazing!!!
Selain Joe dan Oth, yang lain memang tak pernah mewakili sekolah dalam apa-apa acara sukan sekali pun sebelum ini.
Jump to success.
Barisan wakil maktab dalam game badminton.
Juara bersama dalam inter class - Curie dan Newton.