m y f a m i l y

m y   f a m i l y

Thursday, April 18, 2019

Reunion Alumni NUMSA: Yang senior berucap

Bahagian 4

Kami duduk sejenak di dewan majlis dengan tenang sambil menyiapkan diri untuk mendengar ucapan dari bekas pelajar senior menceritakan pengalaman masing-masing ketika di Lincoln, Nebraska. Para alumni senior diberi penghormatan untuk berada di meja hadapan. Ada juga wajah-wajah yang tidak aku kenali. Mungkin tak sempat berjumpa ketika di Lincoln dulu. Namun kini kami sama-sama di satu dewan yang sama, dan berkongsi kisah silam yang pelbagai untuk dihayati.

Memulakan bicara dengan mengimbau kenangan lama sewaktu di Nebraska.
Jamil dan Mizi terpegun dengan ucapan yang disampaikan.
Ameer Lincoln, Abang Shahrir mula berkisah.
Sempat kembali ke Lincoln dan melihat sendiri perubahan dalam komuniti Islam di sana.
Umat Islam Lincoln semakin membangun.
Hati aku amat tersentuh mendengar kata-kata Abang Shahrir.
Antara ucapan yang sangat meninggalkan kesan kepadaku, adalah ucapan dari Ameer kami Dr Hj Abang Shahrir. Dengan Abang Shahrir memang aku agak rapat. Ini termasuk sekumpulan kawan-kawanku yang sama-sama belajar buat kerja agama semasa di Nebraska dulu. Abang Shahrir yang sempat melawat bumi Nebraska tak berapa lama dulu telah memberi sedikit update tentang suasana di Nebraska kini. Masjid di Lincoln saja sudah ada 4 buah kalau tak silap aku. Penduduk Islam juga semakin meningkat jumlahnya. Sayu pulak hati aku ketika mendengar update dari Abang Shahrir.

Turut memberi ucapan adalah Abang Nasir dan beberapa orang lagi. Masing-masing membawa kisah-kisah suka duka lucu hiba yang turut menyentuh hati para hadirin dan hadirat semua.

Bersambung...

Giliran Abang Nasir pula untuk berkisah.
Semangat sungguh Abang Nasir menyampaikan cerita kenangan lama.
Cerita yang pelbagai sifatnya.
Masrina, Kak Musma dan Zaan - antara orang kuat di belakang tabir untuk majlis pada malam itu.
Meja utama buat abang-abang dan kakak-kakak senior.
Ramai jugak yang datang pada malam itu.
Panjang sungguh kisah Abang Nasir.
Ada jugak moment humor-nya.
Masih tekun mendengar dan menghayati.
Abang Roslan dan Abang Jo.
Ba, Azman Hargus dan Badri.
Kena bagi sepenuh perhatian, baru boleh score masa exam nanti.
Tiba-tiba satu soalan susah dikemukakan oleh Abang Nasir.
Malek cuba memikirkan jawapannya.
Masih berfikir.
Akhirnya terukir senyuman di bibir. Jawapan telah ditemukan.


Sunday, April 7, 2019

Reunion Alumni NUMSA: Mendengar ucapan

Bahagian 3

Kami telah pun dihiburkan dengan permainan pelbagai mengikut kumpulan meja. Kemudian telah digembirakan dengan acara cabutan nombor bertuah. Ramai yang melebarkan senyuman sampai ke telinga dengan hadiah masing-masing dalam genggaman. Aku tak terkecuali. Sejurus itu, mood pada malam itu, di dalam dewan sedikit berubah dengan acara yang selanjutnya. Pengacara majlis, Mahzan menjemput secara terhormat, abang-abang dan kakak-kakak super senior yang telah berada di Lincoln Nebraska lebih awal lagi untuk menceritakan detik-detik gembira duka ketika di rantau orang.

Abang Jo turut mengimbau kenangan lalu di Nebraska.
Tumpuan penuh diberikan kepada ucapan.
Abang Nasir pun datang jugak pada malam tu.
Tiba-tiba Pi'ee tampil ke hadapan dan mengambil mikrofon dari tangan pengacara majlis.
"Saya nak nyanyi sat, aaa? Boleh aaaaa?"
"Ish. Tak jadi nak nyanyilah. Segan pulak. Takut sat gi hangpa mintak autograf aku pulak."
Masing-masing duduk diam. Mendengar dengan penuh menumpu. Sesekai ketawa kecil dengan jenaka yang disampaikan. Dan ada juga kisah-kisah silam yang menyentuh hati. Para perintis, warga Malaysia di bumi Nebraska perlu mengharungi semua pengalaman yang bermakna ini dengan sendiri. Cuma disokong oleh teman-teman akrab yang pada kala itu tidak seramai mana pun. Aku kagum dengan ketabahan dan kecekalan mereka, abang-abang dan kakak-kakak kami yang telah membuka jalan bagi kami yang lebih junior ini.

Orang-orang kuat NUMSA. Bukan kuat macam Badang, tapi kuat bekerja menjayakan pertemuan ini.
Masrina dan Sis Musma.
Sis Azlina termenung panjang.
Kakak-kakak senior ku.
Sis Adek siap bagi dua thumbs up. Maknanya dia suka makan kacang Cap Ngan Yin.
Di satu sudut meja para muslimah.
Turut kelihatan Fadzli dan isteri.
Kakak-kakak super senior.
Bersyukur dapat hadir pada malam ini bersama teman-teman lama.
Memang banyak wajah super senior yang tidak aku cam. Namun jiwa Nebraska mereka tetap dapat kurasa auranya. Apakah itu jiwa Nebraska? Entah? Aku pun tak tau. Aku cuma main sedap tulis aje. Biar nampak macam sentimental lah konon. Hahahaha..... Cuma bagi aku, jiwa Nebraska aku ada dua perkara: memancing dan tenis. Sebab aku memang mabuk buat dua benda ni masa aku kat Nebraska. Aduh!

Bersambung...

Bro Said, antara orang terawal yang aku kenali ketika di Nebraska dulu.
Sambil mendengar ucapan, sambil layan telefon.
Tam dan Prof Mael.
Tam sedang bertafakur sebentar.
Sebelum menyambung perbincangan.
Duduk dekat dengan meja hidang supaya senang nak mencapai makanan.
Semua yang hadir tersenyum girang.
Adakah itu Osman? Classmate ku? Ya. Tapi masa kat sana aku tak perasan pulak. Sorry Osman. Next time kita ngeteh sama ya? By the way, Osman pun suka makan kacang Ngan Yin jugak. He he he...
Haji Nordin dan Poi. School mate dulu ni masa kat Kelantan.
Datuk Azizi, Marzuki dan Raja.
Mendengar dengan penuh konsentrasi.
Haji Firdaus dan Haji Rahim. Sama-sama berkupiah hitam, berbaju merah.


Saturday, April 6, 2019

Reunion Alumni NUMSA: Lucky draw

Bahagian 2

Ya. Setelah sekian lama kisah ini tergantung, kini bersambung kembali. Biar Aku 'refresh' kan balik. Geng NUMSA telah mengadakan reunion yang ketiga di Hotel Tenera, Bangi. Setelah acara bersalaman, mencam wajah-wajah yang dah semakin menua, makan dan minum, tibalah masa untuk acara cabutan nombor bertuah. Hadiah untuk acara ini banyak. Sangat banyak. Para dermawan NUMSA dengan bermurah hati telah menawarkan pelbagai hadiah yang lumayan dan menarik untuk dimiliki oleh warga NUMSA yang bertuah. Punyalah banyak hadiah yang tersedia, aku rasa setiap yang hadir memang akan dapat satu hadiah setiap seorang. Antara hadiah yang ditawarkan termasuklah buku bacaan, sejadah, barang keperluan dapur, makanan, dan macam-macam lagi. Tetapi antara yang menjadi idaman ramai ialah air zam-zam original sebanyak 10 liter satu botol besar. 

Dan juga hadiah-hadiah misteri seperti percutian 10 hari 10 malam di University of Nebraska, Lincoln dengan pembiayaan sepenuhnya. Ada juga hadiah berupa tiket percuma menyaksikan perlawanan American football Cornhuskers menentang Oklahoma Sooners. Hadiah lain berupa boat cruise di Oak Lake, Branch Oak Lake, Pawnee Lake dan Conestoga Lake. Juga bekalan ikan crappie selama sebulan yang diimpot khas dari Lincoln, Nebraska. 

Nazar sangat teruja dengan hadiah yang diperolehi.
Abang Roslan memberi hadiah kepada Tam pula, berupa tiket ke concert Scorpion dan Centipede. 
Angpau raya milik Yus.
Urusetia sedang memilih nombor yang paling beruntung.
Akhirnya Mahzan telah mendapat satu nombor yang terulung.
"Nombor 3,099! Sila ke hadapan untuk mengambil hadiah!" Tak siapa yang tampil.
Menanti hadirin yang bertuah.
Badri pun mendapat duit raya jugak.
Radzi mendapat cokelat perasa ayam.
Masrina dan Abang Roslan menanti lagi. 
Sis Adek mendapat cokelat perasa lamb chop pulak. 
Atau pun lamb chop perasa cokelat.
Baka sangat terharu mendapat hadiah angpau raya dari Masrina.
Ba turut mendapat hadiah. Berupa tiket kapalterbang ulang alik dari Bangi ke Kajang.
Bro Johari mendapat hadiah spesel yang misteri.
Sis Haslina dengan hadiah misteri dalam beg misteri juga.
Yang ini aku tak sure siapa bagi siapa. Mungkin juga hadiah milik bersama.
Satu-satu nama dipanggil. Bergilir-gilir. Abang Roslan sebagai antara yang super senior telah diberi penghormatan untuk menyampaikan hadiah kepada penerima yang bertuah. Sewaktu nombor dicabut, semua hadirin berada dalam situasi yang cemas dan penuh debaran. Peluh hangit menitik deras dari dahi. Mencurah-curah. Semua yang hadir dalam mood suspen. Lalu nombor pun disebutkan dengan jelas melalui mikrofon dan pembesar suara. Mereka yang nombornya dipanggil berasa sangat teruja dan gembira. Melompat tinggi kegirangan. Sangat tinggi lompatan mereka sehingga kepala mencecah siling dewan. Dan dengan tak semena-mena nombor aku pulak yang dipanggil. Aku terkejut. Amat terkejut. Sampai dah nak pengsan. Lalu aku berteriak sekuat hati. Menandakan kesyukuran dan kegembiraan. Tangan kugenggam dan lantas menumbuk ke angkasa. Aku ke hadapan mengambil hadiah dari Abang Roslan. Untukku sebotol besar air zam-zam yang diterbangkan khas dari Makkah. Lalu aku membuat ucapan:

"Saya mengucapkan syukur kepada Allah. Berterima kasih kepada ibu dan ayah. Juga kepada fan club saya yang selama ini telah memberi sokongan kepada saya sehingga saya berjaya mendapatkan hadiah air zam-zam yang sangat berkhasiat ini. Terrimaaa kasssseeyyy!!!!"

Bersambung...

Ya! Confirm! Hadiah ini akan dibahagi dua.
Tan Sri Lan mendapat hadiah teddy bear dalam beg gambar teddy bear.
Poi dapat minyak masak. Lepas ni boleh ajak kawan-kawan makan lunch kat rumah.
Fadzli mendapat beg anyaman buluh dari Sarawak.
Sis Musma gembira dengan hadiah yang diperolehi.
Hadiah air zam-zam 10 liter menjadi idaman para hadirin.
Hadiah ini matching dengan warna baju. Mesti something very special ni.
Tiba-tiba Mahzan nak menyanyikan sebuah lagu pulak.
Lagu yang di-request oleh hadirin ialah lagu "Di Matamu".
"Hadiah ni bukan saya punya".
"Isi kat dalam dia pun tak menarik".
"Oh! Itu hadiah saya," kata Che Wan.
Masrina pun dapat hadiah air zam-zam.
Sis Lolly juga tak ketinggalan dari mendapat imbuhan bertuah.
Namad mendapat air zam-zam juga. Sesuai untuk mendapatkan tenaga ketika letih bermain tenis nanti.
Sebotol lagi air zam-zam kepada hadirin yang bertuah.