m y f a m i l y

m y   f a m i l y

Thursday, December 13, 2018

Festival Teater Malaysia 2018: Hari keenam - Asrama-Ra

20 Oktober 2018 - Hari kelima aku menyaksikan Teater Warga S dari Melaka. Hari keenam, aku menyediakan diri untuk menyaksikan teater yang terakhir sempena Festival Teater Malaysia 2018, yang berjudul Asmara-RA, persembahan dari Universiti Malaysia Pahang. Karya Khairunazwan Rodzy, dan Arahan Fendi Shah.

Asalnya aku tak tau apa nak expect dari tajuk yang agak pelik ni. Kalau rujuk kepada posternya, macam cerita seram dan misteri. Adakah ianya sebuah cerita hantu? Ataukah ia sebuah cerita mistik dan suspen? Tatkala aku masuk ke dalam dewan auditorium, aku nampak ada katil dan almari tersusun kemas di atas pentas. Atas katil tu dah ada orang sedang baring, duduk lepak, dan ada jugak yang tengah tidur. Lama betul mereka kena berada di atas katil pasal pementasan bermula agak lewat. Para pelakon sudah tentu telah mendapat feel yang terlebih banyak.

Poster Asmara-RA.
Bila cerita bermula, dan berlangsung kira-kira 15 minit, barulah jelas ada unsur-unsur humor dalam kisah ini. Semakin lama menonton, semakin aku ingin tahu apa yang akan berlaku selanjutnya. Dalam keenam-enam naskhah, naskhah yang inilah yang aku paling suka. Cuma sayangnya FTM 2018 ini bukanlah soal olahan naskhah semata-mata, tetapi yang lebih penting adalah mentafsir naskhah kepada sebuah persembahan nyata yang disaksikan oleh khalayak. Aku cukup suka kisah mimpi dalam mimpi dalam mimpi dalam mimpi dalam mimpi dalam..... Kalaulah kesimpulannya (yang diungkapkan oleh watak Nor) dapat kedengaran lebih jelas, sudah tentu aku dapat memahami kisahnya dengan lebih terperinci. 

Elemen yang menarik hatiku termasuklah perkara-perka berikut:

1. Tersedar dari mimpi kali pertama
2. Cikgu Adam menjelaskan definisi "Histeria" berkali-kali
3. Watak Tomboy sangat menghiburkan
4. Watak Cikgu Sabariah sangat mengesankan. Dan penuh humor.
5. Adegan gantung diri. (Tapi aku risau jugak tengok adegan tu, bila Nor terkial-kial nak betulkan kedudukan kepalanya ketika di tali gantung. Takut tergantung betul-betul pulak nanti).

Itu ajelah pengisahan aku tentang teater ini. 


Bergambar sesudah pementasan.
Seronok mereka. Penonton jugak seronok.
Dari Pahang mereka mari!
Tunjukkan si petualang itu!
Free style. Okay. Jom bersurai.

Monday, December 10, 2018

Festival Teater Malaysia 2018: Hari kelima - Warga S

19 Oktober 2018 - Sabar dulu tuan puan sekalian. Ada lagi beberapa episod untuk aku habiskan kisah Festival Teater Malaysia 2018. Walaupun kalian dah bosan tahap gaban, namun sabor ajelah. Tak lama lagi habis jugak kisah yang dah basi ni.

Malam semalam aku kagum menonton teater Mat Derih Kola Perlih persembahan grup TOPENG dari Perlis. Malam ini aku sepatutnya menonton teater Warga S, persembahan dari Kelab Teater Smart (KERTAS) dari Melaka. Teater ini karya dan arahan Norhan Fahmie Rayza. Tapi malam tu aku sampai MATIC agak lambat. Pintu auditorium dah tutup. Aku putuskan untuk menonton melalui layar besar putih di amphi-theatre. Di situ tiada ramai penonton. Cuma aku, dan seorang lagi penonton yang tidak kukenal namanya. Gambar di atas layar sangat jelas dan cantik. Siap ada zoom in dan zoom out lagi. Cuma audionya saja yang sangat tak memuaskan. Aku tak dapat faham butir bicara para pelakunya. Bagaimana mungkin dapat aku faham ceritanya, dan menghayati lakonan yang dibawakan. Akhirnya aku mengangkat punggung dan terus beredar dari situ. Terus ke gerai tempat makan. Perutku pun tengah lapar. Wajar aku layan kehendaknya dulu.

Warga S - kisah komuniti gelandangan bawah kolong.
Persembahan di amphi-theatre.
Panggung kosong.
Aku duduk di tempat makan sampai persembahan Warga S selesai. Sebelum tu sempat jugak aku bertemu Dean Sitara yang keluar auditorium lebih awal. Sempat bersembang ringkas dengannya. Gerai makan yang tadinya lengang kini telah dipenuhi dengan warga penggemar teater tanah air. Masing-masing membuat pesanan makan dan minum. Tembolok berasa lapar. Dan tekak berasa kering tiba-tiba.

Di warung, ada juga yang bercerita tentang teater Warga S yang baru dipersembahkan tadi. Rata-rata memuji lakonan pelaku yang membawakan watak Siti. Aku tak menonton. Terasa rugi pun ada jugak, kerana teater yang lain semua aku duduk menonton dalam auditorium. Cuma yang satu ini saja aku agak terlepas. Tak apalah.

"Wahai orang-orang kampung!" laung Pat Ibrahim.
"Hendaklah kita hidup bersatu padu".
"Izinkan saya mendendangkan sebuah lagu melankoli."
Ewan Deen datang menghampiri Pat Ibrahim.
"Sekejap lagi giliran saya pula yang akan menyanyi. Harap bersabar!"
Roslee Mansor tersentap dengan pengumuman Ewan Deen tadi.
Menanti Pak Malit.
Rashdi, BK dan Mardau.
Halim Zainal bersalaman dengan peminat-peminat dari fan club-nya.
"Jom kita menyanyi duet," ajak Pat Ibrahim.
"Tapi saya kalau menyanyi solo lagi sedap," jawab Ewan Deen.
"Kalau macam tu kita menyanyi solo, tapi serentak," jawab Pat pulak.
Menikmati jamuan di Hari Raya.
Pak Malit dan isteri menantikan ketibaan rendang ayam pencen dan ketupat.
Persidangan yang lebih serius berlangsung di sini.
Roslan Muhammad menjadi pmengerusi majlis.
"Semua under control," kata Roslan.
Rahim Jailani dan Mubarak Majid.
Strategi mantap perlu disusun.
Anwar Pisang berbincang dengan Dean Sitara mengenai buah-buahan tempatan yang mendapat sambutan di Malaysia.


Di sini juga aku berkenalan dengan beberapa teman baru seperti Supra dan Aril Ganu yang bercerita banyak pasal perkembangan teater di Terengganu. Ini sangat menarik perhatianku. Asyik aku mendengar cerita Aril. Antara tokoh teater yang disebut-sebut termasuklah Pak Marzuki Ali, salah seorang teman karib Allahyarham Ayah ku. Anwar Pisang juga tak kurang hebat ilmu teaternya. Mereka berbicara soal teater secara ilmiah. Tidak mengkritik mana-mana pihak. Semuanya ilmiah. Penuh pengisian teori dan sejarah perkembangan teater. Aku tak kisah kalau itu sekadar borak kosong. Pokok pangkalnya memang seronok mendengarkannya.


Malam ini memang tak sama dengan malam-malam yang lepas. Kita tunggu malam esok pula dengan kisah "Asmara RA!"

Supra dan Aril Ganu.
Azri Iskandar juga terlihat ada di sini.
Geng-geng TOPENG.
Hairi Safwan juga ada.
Hero Mat Derih Kola Perlih - Che Mat.
Wajah-wajah konfiden terserlah.
Selesai menjamu selera.
Siapakah gerangannya yang membuat kelakar antarabangsa di hujung sana.
Azri Iskandar terpaksa beredar dulu.
Yang lain terus bersidang.
Sampai pagi esok...



Friday, November 30, 2018

Festival Teater Malaysia 2018: Hari keempat - Dari Perlih ke Kola Lumpoq

Bahagian 2 (Akhir)

Puas tadinya menonton teater Mat Derih Kola Perlih. Sekarang aku bawa kalian ke tempat makan pulak. Gerai tepi benteng di Matic. Para aktivis teater meluangkan masa yang lama di sini. Kalau tak makan dan tak minum, atau tak sembang dan tak bercakap pun, setidak-tidaknya tumpang mendengar atau melihat wajah-wajah aktivis yang sama minat terhadap teater.

Aku memilih untuk duduk semeja dengan Tuan Pengerusi Grup Teater Hidayah. Selepas itu mula berlegar-legar mencari wajah-wajah untuk dirakamkan. Dipendekkan cerita, aku pun dah tak ada modal nak auta pasal apa. Korang tengok ajelah gambar-gambar ini.

T A M A T

Roslan dan Abang Hj Kamarul AR terlihat kelibat seorang kenamaan agaknya.
Betgitu juga dengan Abang Roslan Madun dan Abang Zakaria Ariffin.
Oh.... Rupanya yang tadi tu bukannya orang kenamaan. Perbincangan disambung kembali.
Razi sedang enak menjamu selera.
Along Yusry sedang mengagih-agihkan Sijil SPM tahun yang lepas-lepas kepada bekas pelajar.
Siapa pulak gerangannya yang datang ke sini dengan menaiki helikopter?
Raja Hafiz berbangga kerana telah mendapat keputusan 10A+  dalam peperiksaan SPM baru-baru ini.
Paling tinggi markah untuk Pendidikan Seni Teater - markah penuh. A++.
Sijil ini sah diperakukan untuk kemasukan ke Oxford dan Havard University.
Saling mengucapkan tahniah kerana telah berjaya menonton teater Mat Derih Kola Perlih sebentar tadi.
Geng-geng yang pernah terilibat dalam persembahan Bangsawan Dewa Kencana.
Menyalakan api pada rokok pulak, lambang kepuasan.
Eliza Mustafa dan Roslan Muhammad - dua orang kuat teater Nusantara.
Abang Hj Kamarul AR pekena bihun soto Pak Jalil Hamid yang ada dijual di situ..
Abang Roslan Madun dan Abang Zakaria juga pekena juadah yang sama.
Masih dalam proses menghabiskan pisang goreng cheese dan kopi panas.
Akhirnya juru gambar diambil gambarnya.
Ewan Deen mebengkokkan rokoknya untuk menambahkan lagi kemantapan rasanya.
Abang Jamal dan Roslan.
Roslan masih mencari idea tajuk apa yang hendak dibualkan. Mungkinkah pasal makanan di gerai Matic.
Dua tokoh senior duduk semeja.
Aku masih belum berganjak dari meja ini.
Sekarang aku ke meja sebelah pulak. Dean Sitara dan Rosli Mansor sedang cuba membaca minda masing-masing.
Dean Sitara ajak Anisa main game baca minda dengan Rosli Mansor.
Okay-lah. Kita main permainan lain pulak, kata Dean Sitara kepada Rosli Mansor.
Tiba-tiba Marup naik angin dan memarahi nyamuk yang menggigitnya tadi.
Azri Iskandar, Che Mat dan Salman.
Bertemu geng Raja Lawak.
Berbincang zaman tv kaler hitam putih dulu.
Lama betul mereka di meja ini.
Roslan geli hati dengan lawak yang diungkapkan oleh geng meja sebelah.
Diskusi yang berpanjangan.