m y f a m i l y

m y   f a m i l y

Tuesday, June 19, 2018

Kawan sekolah rendah kahwinkan anak

31 Mac 2018 -  Pada suatu hari yang hening sebelum Malaysia beralih kerajaan baru, aku telah mendapat satu pesanan melalui laman whatsapp dari seorang teman lama. Teman lamaaaaa sangat. Dan memang dah terlalu lamaaaaa sangat kami tak berjumpa. Sekadar bertemu text dalam group whatsapp. Nama temanku itu ialah Azmi Hussin. Teman sekolah rendah kat Kuala Ampang. Beliau nak kahwinkan anak. Ada buat majlis perkahwinanlah di Putrajaya. Masa tu tak ada clash program. Jadi aku pun bertekadlah nak pergi bersama seisi keluargaku.

Nak cari parking memang agak susah. Puas jugaklah aku bertawaf mengelilingi Putrajaya Sentral. Walaupun tempat parkirnya besar, namun sesak padat dengan kereta yang pelbagai. Akhirnya aku putuskan untuk parkir di satu ramp yang kebetulan ada sedikit ruang kecil cukup untuk kutempatkan keretaku.

Amier dan Sabriena sedang asyik menikmati juadah orang kahwin.
Wife aku pun dah nak selesai makan.
"Apa pandang-pandang?" tanya Sabriena.
Amierlah yang paling bersemangat makan pada tengah hari itu.
Goodies bag - jodoh doktor bertemu doktor.
Dah selesai makan.
Sedang berkira-kira nak ambil dessert pulak.
Sampai-sampai aje di ruang majlis, aku terus cari Azmi. Tak susah nak nampak Azmi. Tubuh yang tinggi dan besar berbusana Melayu warna kuning mudah kucamkan dari jauh. Mujur wajah terkini Azmi telah kulihat terlebih dahulu dalam group whatswapp. Kalau tidak, memang tak mungkin dapat aku mengenal raut muka temanku ini yang telah lebih 40 tahun tidak kujumpa.

Sejurus bertemu Azmi, kami terus bersalaman dan berpelukan ala-ala al-Arabia ya habibi, ya maulana. Azmi tengah sibuk masa tu. Jadi kami uruskan dulu keperluan tembolok kami. Kebetulan memang kami tengah lapar waktu itu.

Di suatu sudut fotografi.
Tiga beranak sedang ber-posing.
Amier jadi cameraman pulak.
Sabriena dah nak terbaring pasal dah terlalu kenyang.
Masih di photo booth.
Sabriena di papan tanda.
Kami tak perlu menunggu lama untuk mencari tempat duduk. Ada ruang kosong, cukup untuk menempatkan kami empat beranak. Syahmie dan Wanie tak dapat ikut sebab mereka masih belajar di asrama. Juadah yang terhidang untuk tetamu agak pelbagai juga. Dan enak-enak rasanya. Kami pun makanlah sampai kenyang. Sekenyang-kenyangnya. Nasi dan dessert, semua aku makan. Kek pengantin pun aku nak makan. Tapi aku dihalang oleh orang-orang kat sekeliling pasal kata mereka kek pengantin masih belum dipotong lagi. Oh! Ya ke? Tak apalah.

Pengantin dan upacara memotong kek.
Memotong kek jauh lebih mudah dari membedah pesakit.
Alamak! Terlupa pulak nak bagi ubat bius kat kek ni.
Setelah seketika kami kat situ, barulah aku berjumpa lagi dengan Azmi untuk mengucapkan terima kasih kerana menjemput. Kami bergambar satu familli. Tapi kami tak sempat berbual panjang pasal sebagai bapak pengantin, Azmi memang sangat sibuk pada hari itu. Maknanya kami kena berjumpa lagi pada lain masa yang lebih sesuai untuk bertanya khabar dan mengikuti perkembangn semasa diri masing-masing. Selain Azmi, aku sempat jugak bertemu dengan Zuhaimi dan Zaiton yang turut hadir pada majlis itu. Ada beberapa teman yang lain telah sampai lebih awal dan telahpun beredar. Sekali lagi terima kasih buat Azmi. Dan tahniah kerana menerima menantu lelaki yang sama-sama doktor seperti anak perempuan beliau.

Bergambar bersama bapak pengantin perempuan.
Azmi Hussin - dulu slim dan rendah sikit. Sekarang aku kena mendongak untuk melihat wajahnya.
Terima kasih kerana menjemput kami sekeluarga.


Sunday, May 27, 2018

Amier berhari jadi: Terima kasih buat semua

Bahagian 10 (Akhir)

Akhirnya...... kisah birthday Amier yang sepanjang beratus-ratus episod ni dah sampai ke penghujungnya. Dah sampai ke final episode. Episod sebelum ni kisah Amier bernyanyi-nyanyi dengan teman-temannya. Itu semua dah settle. Selesai. Para penyanyi puas berdendang. Penonton puas mendengarkan alunan. Semua tetamu puas. Sepuas-puasnya.

Kamera kembali mengalihkan lensanya ke arah ruang tamu. Ini babak seterusnya. Babak makan-makan sambil bersantai ahli keluarga.  Ruang tamu lebih dingin bila pendingin hawa dipasangkan. Lebih nyaman pastinya. Tidak perlu terburu-buru untuk bingkas bangun. Makanan pun masih banyak. Sesiapa yang berasa lapar masih boleh mencapai juadah dan melayan kehendak tekak semahunya.

Fai dan Elin sedang asyik melayan Falique.
Sabriena dengan halnya sendiri.
Mainan-mainan kecil sangat banyak disediakan untuk kanak-kanak yang hadir.
Kak Long dan Kak Timah sedang berehat setelah makan.
Intan menjamu kuih.
Saleh - the audio guy.
Melihat apa lagi yang masih ada di atas meja hidang.
Amin merenung masa hadapan yang gemilang.
Gandingan adik beradik - Amin dan Syura.
Gandingan adik beradik - Syura dan Koas.
Koas menunjukkan arah ke rumah wakil rakyat kawasan Ampang.
Amin sedang berlatih mendukung baby. Untuk manfaat di masa hadapan.
Pada sebelah malam, apabila tetamu sudah pulang, Amier mengumpulkan kesemua hadiah yang diperolehinya pada siang hari tadi. Satu-satu pembalut hadiah dibuka. Dikoyak. Rabak. Dan dicampakkan ke dalam bakul sampah yang terletak di satu sudut ruang tamu. Seronok Amier melihat himpunan hadiah yang diperolehinya. Sabriena turut berasa keseronokan itu. Dan sangat tidak sabar menanti detik sambutan hari jadinya pula untuk tiba pada bulan April nanti. Kepada semua ahli keluarga, dan teman-teman yang datang memeriahkan majlis sederhana ini, kami ucapkan jutaan terima kasih. Jumpa lagi pada bulan-bulan yang berikutnya.

T A M A T.

Upacara membuka hadiah.
Hadiah diterima sangat banyak tidak terhingga.
Penat kalau bukak hadiah sorang-sorang.
Buku teks sekolah untuk ulangkaji.
Berazam untuk mengkhatamkan kitab yang diterimanya tadi.
Sabriena nak bukak hadiah jugak.
Hadiah terbentang di depan mata.
Dengan Nyai kesayangan.
Bergambar seisi keluarga. Kali ni gambar aku pun ada. He he he...

Saturday, May 26, 2018

Amier berhari jadi: Bernyanyi-nyanyi

Bahagian 9

Sebentar tadi anak-anak diajak untuk bermain kerusi muzikal. Kini anak-anak dijemput pula untuk mengenengahkan bakat masing-masing dalam seni suara. Secara berkumpulan. Menyanyi karaoke. Lagu pilihan masing-masing. Kumpulan pertama terdiri dari gabungan Amier, Umar dan Zharfan. Aku pun dah tak ingat mereka menyanyi lagu apa. Penampilan pertama ini menampakkan sedikit gemuruh. Tapi para penonton nampaknya tetap terhibur dengan persembahan itu. Malah tiket konsert turut habis terjual walaupun harga tiket mencecah RM300 setiap satu.

Gabungan trio Zharfan, Umar dan Amier.
Dendangan akapela.
Menyanyikan lagu Perancis dan Sepanyol.
.....dengan penuh syahdu dan mendayu-dayu.
Sekianlah persembahan kami.
Kumpulan kedua terdiri dari gabungan Zhar, Haris dan Firdaus. Mereka merupakan kelompok penyanyi remaja popular tanah air yang telah menempah era kegemilangan sejak beberapa dekad kebelakangan ini. Kombinasi suara mereka bagaikan adunan suara-suara Awie Wings, Anuar Zain dan Jamal Abdillah. Mereka mendendangkan lagu Melayu asli lama bertajuk Seri Andalas. Persembahan mereka mendapat tepukan gemuruh dari para penonton yang rata-rata merupakan anak-anak muda Generasi Z yang cenderung dengan lagu-lagu klasik dan lagu Melayu asli.

Gandingan Zhar, Haris dan Firdaus.
Menyanyikan lagu berjudul "Belon Kuningku".
Merujuk kepada lirik dalam telefon.
Panjang sungguh lagu yang mereka nyanyi ini.
Sebuah lagu yang berdurasi lebih tiga jam.
Okay. Dah nak habis lagu.
Arissa, Arianna dan Sabrina terpegun dengan kedahsyatan nyanyian trio tadi.
Tetapi tiba-tiba mereka berasa bosanlah pulak.
Persembahan selanjutnya adalah dari sebuah kumpulan yang telah lama bertapak di tanah air. Hasil anak didik Edry KRU dan Datuk Ramli MS. Terdiri dari tiga anak muda - Syazwan, Faris dan Nazmi. Mereka memilih lagu Arab daaaa... Lagu Kun Anta menjadi pilihan. Tapi diberi nafas baru dengan elemen k-pop dan hip-hop. Lagu berbentuk eksperimental ini walau bagaimana pun telah diterima positif oleh para penonton, dan telah menjadi tajuk perbincangan hangat di makmal-makmal sains seluruh negara, tempat ujikaji dan eksperimen kerap diadakan.

Kumpulan trio terdiri dari Syazwan, Faris dan Nazmi.
Kami ingin mempersembahkan sebuah lagu Arabian.
Ini lagu Arab lama daa...
Rentak timur tengah.
Irama padang pasir,
Ya habibi, ya maulana.
Sesi nyanyian ini diakhiri dengan persembahan solo dari birthday boy - Amier yang telah membuat konsert selama 2 jam bagi memenuhi permintaan peminat seluruh tanah air. Ketika Amier menyanyi, para penonton diam sunyi sambil menyalakan lampu pada handphone masing-masing. Dalam masa dua jam, Amier telah mendendangkan sebanyak 50 buah lagu yang dipilih dari album popular sejak beberapa dekad dahulu. Majlis tamat setelah Amier menyanyikan lagu terakhirnya yang bertajuk "Selamat Hari Jadi Yang Ke Dua Belas Untukku".

Bersambung...


Amier naik ke atas pentas.
Sebuah kosert solo dari Amier.
Sempena menghargai para peminat tersayang.
Lagu popular dari album yang kesepuluh.
Masih menyanyi.
Sabriena mendekati abangnya.
Menyanyi dengan penuh perasaan.
Sekian terima kasih.