m y f a m i l y

m y   f a m i l y

Sunday, August 11, 2019

Salam Aidiladha 2019

11 Ogos 2019 - Salam Aidiladha buat semua umat Islam. Pagi-pagi lagi kami sudah ke surau untuk menunaikan solat sunat aidiladha. Semua melainkan Sabriena menaiki kereta dan bergegas berada di dalam saf untuk memulakan solat. Jemaah tak seramai sewaktu solat sunat aidilfitri dulu. Solat dimulakan pada jam 8.15 pagi. Aku perasan ada juga jemaah yang tiba lewat. Mungkin sangka mereka solat hanya akan bermula pada jam 8.30 pagi. Setelah selesai solat dan khutbah, kami terus pulang. Jam 9.30 pagi nanti, acara qurban haiwan pula akan dijalankan. Kami perlu menyediakan diri dengan segala peralatan yang ada untuk melaksanakan tugas-tugas yang sedang menanti.

Baru selesai solat di surau.
Amier dalam perjalanan ke kereta.
Kami bertiga pakai jubah pada hari ini. 
Dalam perjalanan pulang ke rumah.
Nak bersiap-siap dengan senjata bekerja pulak.
Pukul 9.30 nanti acara sembelihan qurban akan dimulakan.


Wednesday, August 7, 2019

Dari Vietnam ke Bangi mengahwinkan anak

22 Jun 2019 - Aku memang tak ada kenalan orang Thailand. Orang Kemboja pun tak ada. Begitu jugak orang Laos. Apatah lagi orang Vietnam. Tapi entah macam mana, kawan sekolah aku yang seorang ni selalu dikaitkan dengan Vietnam. Walaupun susur galurnya tak menghala ke sana. Faham-faham ajelah, kalau dah duduk kat asrama selama lima tahun, bersama-sama, segala kemungkinan imaginasi boleh terjadi.

Kami ke satu majlis perkahwinan, anak kepada kawan sekolah menengahku, di MRSM Pengkalan Chepa yang bernama Azami. Dia nilah yang teman-teman suka sangkut-pautkan dengan Vietnam masa kat sekolah dulu. Cerita detail, aku pun tak tau. Kena tanya teman rapatlah.

Ibu dan anak sedang menikmati juadah.
Sabriena tersangat lapar.
Amier lagilah lapar.
Tetapi Wanie yang paling lapar sekali.
Azami mengadakan majlis perkahwinan anaknya di Dewan SM Syahidzuan di Bandar Baru Bangi. Pada hari yang sama, ada satu lagi majlis perkahwinan di kawasan yang sama. Nasib baik kami tanya dulu tuan punya majlis tu siapa. Kalau tak, tentu dah tersasar ke majlis orang lain.

Masa kami sampai, tempat duduk sedang penuh. Aku jenguk-jenguk di sekeliling. Nampak teman sekolahku, Rosli a.k.a. Bachok sedang makan dengan familinya. Lalu aku ajak family members aku yang lain untuk berdiri kat sebelah meja tersebut. Masa tu aku rasa Rosli Bachok pun dah tak berselera nak menyambung makan. Maklumlah, dah ada orang yang siap menunggu, terpacak kat belakang kerusi, nak ambil alih tempat duduk dia. Tapi nasib baik keluarga Rosli Bachok sporting. Lepas makan, mereka terus mempersilakan kami duduk di kerusi dan menggunakan meja tersebut untuk menjamu selera. Thank you, bro!

Tiba-tiba Amier berjaya memotong Wanie dari segi tahap lapar.
Sabriena akhirnya memintas Amier dan Wanie untuk menang mutlak kategori lapar.
Okay. Sekarang kita sambung makan.
Makan sampai kenyang.
Amier makan sampai kenyang, dan sampai lapar balik semula.
Time kami makan, tetamu dah mula mengurang. Jadi kami bolehlah lepak lama sikit, tanpa perlu tergesa-gesa untuk beredar. Tapi aku makan pun boleh tahan jugak lajunya. Macam F1. Semua nasi dan lauk aku tolak ke tekak, dan terus telan. Tak kunyah pun. Lepas tu aku pun berlegar-legarlah mencari teman-teman sekolahku yang lain. Tak ramai yang ada pada masa itu. Ada jugak yang dah balik awal sebab nak bagi peluang untuk tetamu lain menggunakan ruang majlis tersebut.

Abu dan Jenal - tak serupa dan tak sama.
Abu, Jenal dan aku - tak serupa, tak sama dan tak sekata.
Kami posing macam ni dekat tiga jam lamanya.
Bersama Mat Keri, Zaidi Kapok, Jaymi, dan Azmil.
Azmil classmate aku masa Form 1 sampai Form 3.
Aku dengan Mat Keri posing tak berubah untuk tiga snap shot ini.
Zaidi Kapok dah nak balik rasanya.
Mintak diri dari teman-teman dulu.
Borak sembang sambil makan.
Zaidi Kapok sempat bagi warning kat Jaymi.
Lepas tu bagi warning kat Mat Keri pulak.
Sempat aku berjumpa dan bergambar dengan beberapa orang temanku. Tak bertanya khabar pun. Jumpa, salam dan ambil gambar. Cenggitu aje. Lepas tu, bye. Aku bergambar dengan bapak pengantin dulu sebelum memohon untuk beredar. Tahniah kepada Azami Ane menerima menantu. Tahniah juga kepada pengantin. Dan terima kasih kerana telah mengundang kami. Semoga kehidupan kalian penuh barokah dan rahmat dari Allah.

P/s: Entry aku kali ni tak kelakar kan? Sebab otak kelakar aku tertinggal kat almari. Aku bawak otak serius aje hari ni. Anyway, enjoy reading!

Bergambar dengan bapak pengantin.
Pengantin yang diraikan.
Di ruang hadapan.
Bunting majlis yang dipampangkan.
Majlis diadakan di Dewan SM Syahidzuan.
Kami akan ke majlis lain pulak lepas ni.
Sebab tulah pakai sedondon warna biru.

Monday, August 5, 2019

Patin, kambing dan ayam mengamuk dalam perut

4 Ogos 2019 - Ini kisah baru berlaku semalam. Masih segar lagi. Tengah hari semalam, waktu tengah lapar, aku pekena nasi dengan ikan patin masak tempoyak. Masakan ni didatangkan khas dari Temerloh. Banyak jugaklah aku makan. Penuh nasi dalam pinggan. Sampai membukit. Tiga jam lepas tu, aku pekena pulak nasi mandy al-Arabia. Nasi arab ni dibeli sempena menyambut hari jadi anak saudara aku, Yana. Nasi arab dibedal bersama kambing dan jugak ayam. Round yang ni pun aku makan boleh tahan jugak banyaknya. Tiga jam lepas tu, aku telan pulak mi wantan. Kali ni kami makan kat medan selera di Sungai Ramal, Kajang selepas melawat Amier di asrama. Pekena pulak dengan air lencikang sejuk. Memang sangat mengancam!

Lepas tu kami ke Dengkil hantar Wanie. Dan kemudian ke Cyberjaya hantar sabun ke rumah teman. Lepas tu kami terus balik. Dalam perjalanan balik, tatkala menghampir ke Kuala Lumpur, tiba-tiba perut aku bagai menggelodak. Tali perut ni seolah-olah telah disimpul-simpul. Terpaksa aku menahan senak sambil memandu. Bila kami semakin hampir ke Ampang, aku mula berasa mual. Macam nak muntah. Loya dan lawyer bergabung membuat tekakku tak senang duduk. Bila sampai aje kat depan rumah, aku pun terus keluar dari kereta dan terus muntah. Muntah dan terus muntah. Berpanjangan. Membuak-buak muntahku di laman rumah. Habis keluar semua segala nasi, mi, patin, kambing dan ayam. Berketul-ketul. Memang aku makan pun tak kunyah dengan sempurna.

Bila dah selesai muntah, terus aku baring atas tilam. Pakai selimut dan terus tidur. Tak mampu nak buat apa-apa dah. Syukur, esok paginya bila bangun barulah aku berasa lega. Dan terus aku ke pejabat menyambung kerja.


Tuesday, July 30, 2019

Hari Olahraga MAHISS: Tarik tali!

Bahagian 10

Setelah puas berlari-lari, acara yang selanjutnya adalah untuk pelajar putera yang perkasa. Bak Badang. Bak Hercules. Ini adalah acara yang kami semua nanti-nantikan. Ini jugalah acaranya yang Amier sertai. Amier merupakan satu-satunya pelajar tingkatan satu yang terlibat dalam sukan ini kerana tubuhnya yang agak besar. Amier mewakili Rumah Biru. Masa peringkat saringan, Amier telah dipilih oleh kapten untuk turut beradu. Tetapi pada pusingan final, kapten telah memilih peserta yang lebih senior dan berpengalaman. Amier terpaksa duduk di bangku reserve sahaja. Tak apalah. Mungkin tahun depan boleh beradu kekuatan lagi. Lawan Rumah Biru adalah Rumah Hijau. Rumah The Incredible Hulk!

Pasukan Rumah Biru sedang menyiapkan diri masing-masing.
Menanti arahan dari pengadil.
Tali masih belum boleh diangkat.
Tali pun diangkat. Bersedia untuk ditarik.
Masing-masing sudah bersedia.
Satu pasukan ada sepuluh penarik tali yang gagah perkasa. Aku duduk di sebelah Team Rumah Biru. Sejurus hon dibunyikan, para penarik tali pun menariklah tali kapal sebesar batang kelapa dengan sekuat hati. Tug of war ini berlangsung dalam tempoh yang sangat lama. Keringat jantan bercucuran dari tubuh-tubuh sasa. Membasahi padang rumput hingga menjadi sawah bendang yang sarat menampung air. Tali beranjak seinci demi seinci. Dan akhirnya memihak ke pasukan Rumah Hijau. Pusingan pertama, Rumah Hijaulah yang telah merangkul kemenangan. Ada satu pusingan lagi. Pasukan Rumah Biru masih ada lagi harapan. Tetapi kali ini mereka perlu lebih gigih berusaha, bertahan dan menarik secara strategik. Kalau mahu menang.

Masing-masing sudah mula menarik tali.
Badan menyendeng, menambah beban buat pasukan lawan.
"Bertahan!!!"
Argh! Bagai tak mampu memberikan tentangan.
Guru pasukan Rumah Biru memberikan dorongan dan semangat.
Anchor sudah tergolek kecundang.
Bangkit kembali dan terus bertarung.
Hampir tewas.

Kali ini aku duduk di sebelah pasukan Rumah Hijau. Mereka kelihatan lebih konfiden. Sebelah kaki sudah melangkah ke gerbang kemenangan. Hanya lagi selangkah untuk memuktamadkan kemenangan itu. Pasukan Rumah Biru pula masih belum mahu mengalah. Kapten pasukan menyusun kembali ahlinya. Kuda-kuda dipasang kemas. Jejak ditancap padu ke bumi. Besedia untuk sebarang kemungkinan. Hon dibunyikan lagi. Pengendali pasukan masing-masing berteriak keras. "Tarikkk!! Tahannnn!! Tarrriiikkk!!! Tahhhaaannn!!!" Terserlah keperkasaan pasukan Rumah Hijau. Sedikit demi sedikit mereka menarik pasukan lawan hingga melepasi garisan kemenangan. Dan hon dibunyikan lagi tanda pertandingan telah pun tamat. Dan pasukan Rumah Hijau kini sah bergelar juara pertandingan tarik tali pada tahun ini.

Bersambung...

Pasukan Rumah Hijau berdiri penuh yakin.
Tali diangkat secara cermat.
Dan tali pun ditarik beramai-ramai.
Bergerak ke belakang sedikit demi sedikit.
Semakin hampir mengecapi kemenangan.
Tubuh semakin direndahkan. 
Usaha berpasukan.
Lagi satu milimeter untuk menang.
Ah! Liat pulak pasukan Rumah Biru ni!
Satu lagi henjutan sebelum mengecapi kejuaraan.