m y f a m i l y

m y   f a m i l y

Tuesday, August 23, 2016

1 Syawal 2016 di rumah Kak Long: Berkumpul

Bahagian 1

6 Julai 2016 - Ya. Aku tahu. Bulan raya telah lama berlalu. Syawal dah habis. Aidilfitri dan lepas. Tapi cerita raya masih belum sempat aku kisahkan. Maka di atas permintaan ramai, pembaca-pembaca blog 'adisarah berkisah' seluruh dunia, termasuk pembaca dari benua Eropah, Afrika, Amerika Utara, Amerika Selatan, Kutub Utara dan Kutub Selatan, lebih-lebih lagi dari benua Asia, maka aku kisahkan jugaklah perihal peristiwa kejadian di Hari Raya yang telah berlalu pergi.

Kak Esah anak-beranak dah sampai di rumah Kak Long lebih awal lagi.
Amier kepenatan. Lalu tertidur di atas kerusi panjang.
Bersama Kak Ita dan Intan.
Generasi muda melayan gadget. Generasi senior menonton tv.
Amin dan Akid dengan memperagakan pakaian raya masing-masing.
Buah hati Pyan dan Aniza.
Buah hati Kak Long dan Abang Zai jugak.
Wanie dan Syahmie duduk-duduk aje. Tak tahu nak buat apa lagi.
Setelah beraya sakan di segala tempat di seluruh negara, maka kami telah sepakat untuk berkumpul adik-beradik, ipar-duai, biras-beras-padi, di rumah Kak Long & Abang Zai di sebelah malamnya. Sewaktu kami tiba di rumah Kak Long memang telah ramai yang ada kat sana. Ada yang tengah menengok tv, ada yang tengah makan, ada yang tengah bersembang, dan ada yang tengah duduk-duduk saja. Semua mempamerkan wajah yang ceria.

Mendokong cucu saudara.
Atok melayan cucu. Pak Usu Mukamil turut teruja.
Sabriena memberikan kucupan geram kepada anak saudaranya.
Kak Long mendukung cucu saudaranya.
Sabriena sentiasa happy.
Berbual panjang mengenai kekalahan kontinjen badminton Malaysia kepada kontinjen China.
Bersama Yaya dan Intan.
Asyraf dan isteri.
Kami pun masuk ke dalam rumah. Dijemput makan. Tetapi aku tengah sangat kenyang. Al maklumlah, dah makan pelbagai makanan sewaktu beraya pada siang harinya. Aku lepak-lepak dulu tanpa berbuat apa-apa. Dan kemudian barulah aku menyapa lauk-pauk di atas meja sambil bertegur-sapa dengan saudara-mara yang lainnya.

Bersambung...

Wanie sedang mencari ilham untuk menulis sebuah novel bertajuk Kisah Seorang Pemain Badminton Negara.
Syauqi dan Abang Haji Khalid gembira pasal dapat duduk menghadap makanan yang banyak.
Abang Hj Khalid, Syura dan Eca. Dan baby jugak.

Wednesday, August 17, 2016

My friend - Awaluddin

Ini Awaluddin. Dia adalah kawan ofis aku. Kami kat ofis semua panggil dia Awal. Tapi Awal bukanlah yang paling awal sampai ofis. Jugak bukan yang paling awal pulang ke rumah. Awal duduk dekat dengan tempat duduk aku. Hari-hari aku menghadap muka Awal. Akhirnya aku terpaksa jugaklah melukis gambar Awal. Selagi aku tak lukis, selagi itulah muka Awal terbayang-bayang dalam fikiran aku.

Kat ofis aku, dengan Awal lah yang aku paling rapat. Bukan saja pasal dia duduk dekat, tetapi jugak pasal kami selalu berbincang pasal projek yang kami uruskan. Kekadang story pasal hal-hal peribadi jugak. Dan selalu jugak kami solat berjemaah kalau kat ofis.

Tapi, yang paling selalu kami buat adalah buat lawak bodoh taraf antarabangsa. Lawak yang kami buat tu tersangatlah bodoh, sehinggakan kalau orang yang ada IQ sebanyak 10 mata pun takkan faham lawak bodoh yang kami buat tu. Kami sendiri pun terpaksa menurunkan IQ kami semata-mata untuk memahami lawak bodoh yang kami buat tu. Tapi masa nak buat kerja, IQ kami akan dinaikkan semua ke tahap yang sewajarnya.

Awal suka tersenyum dan tersengih. Dan tiap-tiap hari Jumaat Awal akan beli kuih denderam satu bekas dan bagi kawan-kawan makan secara percuma. Itulah Awal. 

Sekian, terima kasih dari aku.

 Pemarkahan IQ
 <10          : Lawak bodoh antarabangsa
85 - 114    :  Average
115 - 129  : Above average
130 - 144  : Gifted
145 - 159  : Genius


Tuesday, August 16, 2016

Allahyarham Wak Ros kembali ke Rahmatullah

11 Ogos 2016 - Mohon para pembaca yang budiman menyedekahkan bacaan surah Al Fatehah buat Allahyarham Hj Idrus Bin Hj Abdul Wahab yang telah kembali ke Rahmatullah pada 11 Ogos 2016, jam 6.53 petang Khamis lalu di Hospital Selayang. Al Fatehah.


Aku tiba di ofis wife aku setelah solat maghrib. Sesampainya di sana, aku telah dikhabarkan dengan satu berita sedih. Salah seorang pakcikku, abang kepada ibuku yang kupanggil Wak Ros telah pulang menemui Ilahi. Memang kami selalu mendengar khabar Allahyarham Wak Ros tak berapa sihat. Selalu keluar masuk hospital. Kali terakhir aku berjumpa dengan Allahyarham ialah pada Hari Raya Puasa - hari keempat di rumah beliau. Sempat kami bersalaman dan bermaafan. Tetapi kami tidak menjangkakan yang itu adalah pertemuan terakhir kami.

Kali terakhir kami bersua dengan Allahyarham Wak Ros ketika Hari Raya Aidilfitri.
Di Masjid Asam Jawa.
Jenazah Allahyarham telah diuruskan di Hospital Selayang. Dan telah disolatkan sebanyak lima kali dengan jemaah yang sangat ramai. Sekali di hospital. Dua kali di rumah. Dan dua kali di Masjid Asam Jawa. Allahyarham telah dikebumikan di Tanah Perkuburan Islam Asam Jawa. Allahyarham meninggalkan kehidupan yang sederhana untuk keluarganya. Dengan isteri yang solehah, anak-anak yang patuh agama, insya Allah roh beliau akan dirahmati dan digolongkan di kalangan orang-orang yang soleh, dan para syuhada. Takziah buat Wak Bunirah serta sepupu-sepupuku. Allah telah memuliakan Allahyarham di dunia, dan sedang membanjiri roh Allahyarham dengan Rahmat-Nya yang tiada batas. Amin.

Tanah Perkuburan Islam Asam Jawa yang terletak di sebelah masjid.
Para jemaah ramai yang mengiringi jenazah.

Tuesday, August 9, 2016

Perginya seorang Shahril

22 Julai 2016 - Pada kira-kira tarikh ini, seorang lagi staff kat ofis aku pergi meninggalkan ofis untuk berkhidmat di satu tempat yang lain pulak. Aku pun tak sempat menanya hala tuju beliau yang baru. Nama kawanku itu adalah Shahril. Last day dia pada hari Jumaat. Ada buat makan-makan sikitlah untuk farewell. Kami kumpul duit ramai-ramai untuk beli juadah makan tengah hari. Tapi pada hari Jumaat tu, aku pulak tak dapat datang ofis, pasal pada hari itu jugaklah aku kena masuk wad untuk keluarkan tiub kat buah pinggang aku. Jadi sebelum aku pergi bercuti sakit, aku sempatlah hadiahkan Shahril gambar karikatur ini buat kenangan. Dan sekarang aku share-kan pulak kat semua para pembaca yang boodeemaan (budiman-lah).


Monday, August 8, 2016

Pertunangan Syafiq dan Alia: Pulang dengan kejayaan

Bahagian 7 (Akhir)

Okay. Ini adalalah bahagian yang terakhir siri pertunangan di antara Syafiq dan Alia. Sebagai penutup majlis, izinkan aku untuk menjualkan sedikit pantun yang berharga RM 2.50 satu pantun. Murah aje. Campur GST jadi RM  25.00 satu pantun. Begini bunyinya. Hayatilah:

Rombongan Pak Zahid begitu ramai,
Dari Ampang menaiki kereta,
Menuju Shah Alam sambil bersantai,
Ke rumah Pak Mael kisah bermula.

Jejaka hensem Syafiq namanya,
Dah besar panjang, cukup sifatnya,
Ke rumah Pak Mael menyunting bunga,
Bunga yang cantik, Alia namanya.

Man to man talk.
Bergaya di laman rumah.
Pengantin diiringi pembawa barang-barang hantaran.
Harith ternampak sesuatu di bawah dulang pahar.
Tiba-tiba aku ternampak sesuatu objek yang tertanam di kawasan laman.
Ohhh! Rupanya secebis tembikar lama dari zaman Dinasti Ming.
Pak Long Zainuri memulakan bicara,
Hajat Pak Zahid ingin disempurnakan,
Pak Mael menerima dengan hati terbuka,
Semoga ikatan terus berkekalan.

Mak Uda Mahani menyarungkan cincin,
Cincin berlian cantik berkilau,
Tertib dan sopan bagai dipimpin,
Alia berseri, semua terpukau.

Semua tetamu mengundurkan diri.
Next time jumpa lagi.
Puan Sri dengan hero dan heroin-nya.
Puan Sri masih lagi di pintu pagar.
Syed Saleh dengan buah-buahan tempatan.
Menjamu selera nasi Pak Arab,
Para tetamu riang dan girang,
Makan dan minum penuh beradab,
Perut kenyang, hati pun senang.

Bertunang sudah, makan pun sudah,
Bersalam-salaman, memohon diri,
Bermaafan sudah, berterima kasih pun sudah,
Di lain waktu bersua lagi.

TAMMAT.
Isteriku bersama Sabriena.
Sabriena memberikan satu pose lentok manja.
Menjunjung sirih junjung.
Sirih junjung masih lagi dijunjung.
Dan terus dijunjung.
Titah dijunjung Tuanku!
Sirih dijunjung Tuanku!

Pertunangan Syafiq dan Alia: Bersiar-siar di laman

Bahagian 6

Setelah puas menjamu selera di bawah khemah juadah, kami mula bersiar-siar di laman rumah yang agak luas. Luas terbentang, luas pemandangan. Boleh memuatkan padang bola untuk Piala Dunia edisi tahun 2020. Kami bergambar beramai-ramai. Bersenam-senam ringan setelah kenyang makan. Semua berwajah ceria. Tiada yang muram berduka.

Meh aku perkenalkan. Ini semua sepupu-sepapat dan adik-beradik.
Dari kiri: Nurin, Nana, Angah, Shasha, Shakirah dan Syura. Dan Baby Harith.
Berkumpul beramai-ramai dan bergambar.
Lebar sungguh barisan ahli keluarga untuk dirakamkan gambar mereka.
Dari pangkat datuk dan nenek, sampailah kepada cucu.
"Kami dari keluarga Hj Atan ingin mengucapkan, Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir dan Batin"!
Dua orang ketua kampung - Kois dan Fai.
Sorang Ketua Kampung Dusun, sorang lagi Ketua Kampung Pasir Berdengung.
Selaku bapa pengantin, Abang Zahid perlu memastikan keseluruhan perjalanan majlis berjalan dengan lancar.
Umar dan anaknya.
Yeah! Ketua kampung datang kembali.
Syafiq dan teman-teman akrabnya.
Best Friends Forever - ala-ala Batman Forever jugaklah.
Syafiq masih lagi denga BFF nya.
Saleh mendapat mesej dari teman tetapi mesranya.
Syafiq dengan pasangan dan Umar dengan pasangan.
Masih lagi dengan pasangan masing-masing.
Walaupun di luar mentari memancar agak terik, tetapi kami tidak terasa keterikannya. Hembusan angin petang yang sepoi-sepoi sedikit menyamankan tubuh kami. Tugasku sebagai juru foto amatur semakin mendesak. Banyak gambar yang perlu diambil. Pelbagai gaya diperagakan. Tapi aku dah makan. Dan aku dan kenyang. Maka aku tak kisah. Ambillah gambar walau sebanyak mana sekali pun. Aku sanggup. Walau tanpa bayaran.

Bersambung...

Kawan-kawan rapat menumpang bahagia.
Kembali kepada pasangan masing-masing.
Wefie beramai-ramai.
Wefie lagi tanpa mengambil kisah orang-orang di sekeliling. Cheers!!!
Anak kecil yang kebosanan.
Syauqi kini telah memasang azam.
Cokelat ini akan dibedal sorang-sorang.
Tetapi Syafiq mencelah. Ini cokelat, Syafiq yang punya.
Ali turut nak merasa sedikit colelat. Lalu dia mencelah di bahagian belakang.
Saleh pun nak cokelat jugak. Dan dia jugak turut mencelah.
Adik-beradik membawa hantaran.
Syauqi masih berlagak dengan cokelat idaman kalbunya.
Tiga beradik membawa hantaran.
Syakirah, Ali dan Saleh.
Namun bagi Syauqi, dia tetap menjadi juara, kerana cokelat masih lagi di dalam gengamannya!