m y f a m i l y

m y   f a m i l y

Saturday, March 18, 2017

Koas + Anis: Santapan Diraja

Bahagian 9 (Akhir)

Setelah jenuh Koas dan Anis bergambar dengan para peminat, kini tibalah saat yang dinanti-nantikan - acara makan tengah hari bak Sultan dan Sultanah Shah Bandar. Koas dan Anis sangat teruja, gembira dan seronok tidak terkata. Tanpa dijemput, kedua-dua mempelai itu bergegas ke kerusi pengantin. Mencedok sendiri makanan yang terhidang tanpa perlu menunggu bantuan dari penanggah. Tanpa menoleh ke kanan dan ke kiri, Koas dan Anis terus saja menyuap makanan ke dalam mulut masing-masing. Turut menemani Koas dan Anis di meja hidang adalah ayah dan ibu Koas serta aku dan isteri selaku Pak Usu dan Mak Usu kepada Koas.

Koas dan Anis telah mengambil tempat masing-masing. Menanti ketibaan nasi untuk dimakan.
Ibu pengantin serta isteriku turut di meja hidang.
Nasi masih belum sampai.
"We want nasi. We want nasi."
Oh! Masih ada lagi peminat yang nak bergambar dengan artis.
Koas terpaksa mengukir senyuman di wajahnya, walau pun dalam keterpaksaan.
Peminat tegar ini masih belum mahu beredar nampak gayanya.
Koas dan Anis gembira pasal nasi telah ada dalam pinggan.
Masa untuk makan telah tiba.
Tiba-tiba Koas dan Anis haus serentak. Minum juga serentak. Sampai tangan mereka terbelit-belit.

Walaupun telah dicuba berkali-kali, namun belitan tangan mereka sukar dileraikan.
Biar ajelah, Air sirap dalam gelas diminum sampai habis.
Antara hidangan istimewa pada siang itu - udang harimau kumbang masak goreng kunyit hidup dan siakap dari Australia masak 7 rasa: rasa masam, rasa manis, rasa pedas, rasa masin, rasa terharu, rasa teruja & rasa kenyang.
Penghormatan diberikan kepada pengantin lelaki untuk membaca doa. Koas lantas mengangkat tangan, menadah ke langit dan berdoa. Bermula dengan doa makan. Diikuti dengan doa selamat. Doa tahlil. Doa baca Al Quran. Doa masuk rumah. Doa masuk bilik air. Doa masuk masjid. Doa qunut. Doa hujan. Doa tolak bala. Doa untuk rakyat Islam di Palestin, di Syria, di Mesir, di Myanmar, di Yaman, di Iraq, di Afghanistan, di Malaysia dan di serata dunia. Turut dibaca doa taubat nasuha yang sangat panjang dan bersungguh-sungguh. Kami yang di meja hidang serentak mengaminkan doa sambil menangis teresak-esak. Tak taulah kerana doa dan muhasabah diri, atau kerana perut sudah terlalu lapar?

Bacaan doa sebelum makan.
Koas yang membaca doa.
Panjang sungguh doa yang dibacakan Koas.
Mula-mula Koas suapkan Anis.
Anis kata nak lagi. Koas suapkan lagi ke mulut Anis.
Anis masih jugak lapar. Lalu Koas suapkan lagi.
Anis kata last. Okay. Koas suapkan nasi sekali lagi ke mulut Anis.
Sekarang giliran Anis pulak menyuapkan nasi ke mulut Koas.
Koas kata tadi dia suapkan Anis 4 kali. Lalu Koas nak disuapkan lagi. Anis tak membantah.
Okay last. Lepas ni Koas suap sendiri.
Zuan turut join kami makan kat meja hidang.
Harith di samping makcik-makciknya.
Zuan heppi dapat makan spesel.
Zuan habiskan kesemua udang dalam pinggan. Termasuk yang disimpan kat dapur.
Dekat lima puluh ekor udang yang Zuan makan kesemuanya.
Sesudah pengantin makan bersama tetamu kehormat, sampai kenyang dan tersandar, barulah kami semua mula mengatur langkah untuk beredar. Kami bersalam-salaman dengan Ustaz, dengan pengantin dan lain-lain ahli keluarga yang telah menjadi tuan rumah yang sangat baik kepada kami. Kami sangat selesa berada lama di situ. Kalau tak memikirkan soal tetamu-tetamu dan jemputan-jemputn lain yang akan meramaikan majlis ini, sudah pasti kami akan duduk lebih lama lagi di situ. Malah kami sebenarnya telah bercadang untuk berkhemah di halaman rumah Ustaz. Kami dah siap bawak sleeping bag dan tong gas ke situ. Dah stand-by untuk bermalam kat rumah Ustaz. Stay 3 hari 2 malam macam holiday. Tapi apa kan daya, rancangan itu terpaksa kami batalkan bagi memberi peluang kepada tetamu-tetamu lain bertandang di rumah Ustaz. Walau apa pun, kami mengucapkan berjuta-juta ucapan terima kasih kepada keluarga Ustaz. Dan tahniah kepada Koas dan Anis. Semoga kalian sentiasa dalam rahmat dan redha Allah, hidup penuh keberkatan, di dunia dan akhirat. Ameen.

TAMAT.

Amin terasa sangat gembira. Kenapa Amin gembira sangat.
Sebab Amin ada syarikat catering.
Usahawan muda sedang beraksi.
Walaupun dah habis makan, peminat tegar masih ramai yang nak bergambar dengan pengantin.
Lepas ni mintak autograf okay?

Koas + Anis: Gambar untuk majalah sekolah

Bahagian 8

Bagaikan murid-murid sekolah rendah, kami telah diarahkan untuk berbaris tertib di hadapan meja hidang untuk sessi bergambar. Tanpa banyak soal dan tidak membantah, kami berbarislah dengan penuh disiplin.  "Yang rendah kat depan. Yang tinggi kat belakang. Muka semua kena senyum. Berdiri kena tegak. Yang laki-laki kena sikat rambut. Yang perempuan, tudung kena kemas." Begitulah kata Guru Besar sambil memegang rotan panjang lagi tebal. Dan kami akur.

Keluarga kami pulak bergambar dengan pengantin.
Kak Timah tumpang sekaki.
Tak ada sorang pun tegur aku pakai songkok senget. Redha ajelah... huhuhu.
Ada orang caterer nak enter frame. Tapi malu nak tunjuk muka.
Pengantin bersama keluarga Zuan dan Sri.
Haikal dan Hana pun ada sama.
Masih lagi dengan Zuan dan Sri.
Okay, Haikal dan Hana dah nak bersurai.
Bersama keluarga besar Koas.
Adik-beradik dan ipar-duai.
Dengan gaya separuh bebas.
Ahli keluarga tumpang gembira dengan kegembiraan Koas.
Tiba-tiba Yaya (kanan sekali) terkedu dan terpinga-pinga. Tak tau apa sebabnya.
Masih dengan keluarga besar Koas.
Imran dan Iskandar tak ada dalam gambar ni.
Koas dan Anis nampak agak keletihan, pasal mereka belum lagi makan tengah hari, sedangkan kami sudah. Tapi kehendak peminat untuk bergambar dengan pengantin terpaksalah dilayan. Kalau tak, nanti peminat lari. Penat tak penat, letih tak letih, Koas dan Anis terpaksalah jugak memenuhi permintaan peminat. Malah ada juga peminat yang mintak autograf dan macam-macamlah lagi ragamnya. Bersabar ajelah. Itulah adat lumrahnya bila orang dah popular!

Bersambung...

Bergambar dengan Ika dan Rusydi pula.
Koas si raja sehari.
Adik-adik Koas - Syura dan Yaya.
Bersama Kois, Eida dan Little Harith.
Bergambar dengan Angah dan adik iparnya.
Sebahagian adik-adik Koas.
Wefie adik beradik.
Syura jadi camera person.
Masih lagi wefie dengan adik-beradik.
Amin take over jadi cameraman pulak.
Ceria sungguh semua orang.