m y f a m i l y

m y   f a m i l y

Monday, June 27, 2016

Abby bertunang di Pahang: Santai-santai di Teluk Cempedak

Bahagian 5

Setelah selesai menjalani proses pertunangan Abby, Kami secara beramai-ramai dan berkonvoi telah menuju ke Pantai Teluk Cempedak - tempat peranginan yang paling terkenal di Kuantan. Menikmati sepoi angin pantai, segar bayu laut dan halus pasir putih sangatlah mengasyikkan. Dah lama kami semua tak ke pantai. Seingat kami, kali terakhir kami menjejakkan kaki di pantai adalah pada tahun 1511. Masa tu Portugis baru aje mendarat kat Melaka. Kami pulak baru aje nak mandi laut. Terpaksa kensel pasal terganggu dengan kedatangan orang-orang Portugis tu.

Menjejakkan kaki di pasir pantai Teluk Cempedak sangatlah mengujakan.
Wangian buah cempedak sering menusuk ke rongga hidung kami.
Pemandangan laut yang sangat mendamaikan jiwa.
Aku pulak bagaikan seorang anak seni yang sedang mencari ilham untuk menulis blog. Keh keh keh...
Barulah ala-ala seniman jalanan.
Satu sudut pemandangan yang indah.
Duduk santai membiarkan wajah-wajah ditampar lembut oleh angin pantai.
Terlalu nyaman untuk tidak dinikmati.
Abby dan Syauqi turut menikmati nyaman bayu laut.
"Yah! Inilah kampung halamanku", kata Abby sejak menjadi tunangan orang Pahang.
Berbual-bual kosong.
Berbual-bual tak kosong dah.
Berbual mengenai topik yang lebih berat seperti kisah batu, besi dan kereta kebal.
Falique tunjuk kelibat ikan jerung putih yang berlegar-legar di laut.
Abby tepuk dahi pasal dia terlupa nak bersalaman dengan bakal ayah mentuanya siang tadi.
Abang Zahid dan Wawan baru tiba dari Australia.
Grup kami semakin besar dan ramai.
Masing-masing melihat jauh ke laut sebab tiba-tiba ada ikan paus biru mengapungkan diri.
Syauqi dan Abby sedang mencari hala tuju masing-masing.
Berfikir mengenai hal yang berbeza di antara satu sama yang lain.
Setelah agak lama kami duduk-duduk di tepi pantai, kami telah sepakat untuk minum-minum di salah sebuah gerai yang ada di medan selera di Teluk Cempedak. Air yang paling hebat untuk diminum ketika berada di tepi pantai adalah air kelapa. Dan itu sudah pasti. Padanan air kelapa sudah pastilah keropok lekor bercecah sos. Semuanya terasa begitu sempurna sekali. Dan ditambah pula dengan kek hantaran keluaran Secret Recipe yang baru kami perolehi sebentar tadi. Kami pun makan dan minumlah sepuas hati dan meninggalkan segala masalah kami jauh di belakang.

Bersambung...

Abang Zai merenung jauh ke hadapan. Mencari lokasi tempat makan paling ideal.
Tempat makan minum telah dikenalpasti. Maka kami pun melabuhkan punggung.
Menanti pesanan tiba.
Kak Uda mengeluarkan makanan dari poket Doraemon-nya.
Air kelapa dah tiba. Minuman yang menyegarkan.
Sedang enak mengunyah keropok lekor perasa penyu belimbiing Madagascar.
Menikmati 'degan' (isi kelapa).
Anak-anak muda duduk di satu sudut lain.
Abby, Syauqi, Syafiq dan Faridz.
Abang Zai yang selalu mendampingi Kak Long.
Falique, Elin dan Fai.
Icha, Wawan dan Denden.

Abby bertunang di Pahang: Jumpa lagi Raya nanti

Bahagian 4

Majlis pertunangan Abby telah pun berlangsung dengan sempurna. Dan kami pula telah dijamu dengan masakan selera kampung. Seterusnya, bergambar dengan pengantin di pelamin. Semua telah kami lakukan. Malah berkenal-kenalan dan beramah mesra dengan keluarga pengantin perempuan juga telah kami laksanakan. Maka tibalah masanya untuk kami mengundurkan diri. Kami bersalaman dan mengucapkan terima kasih di atas layanan istimewa yang telah diberikan kepada kami. Dan kalau mereka bertandang ke Kuala Lumpur, kami berharap dapat memberikan layanan yang hebat juga kepada keluarga pihak perempuan.

Kami tidak terus pulang ke Kuala Lumpur. Sebaliknya kami telah pergi bercanda dulu di tepian pantai. Pantai Teluk Cempedak.

Bersambung...

Mengucapkan selamat tinggal kepada para tetamu.
Bersalaman tanda ukhwah.
Abang Zahid menunjukkan betapa perutnya telah kekenyangan pasal terlalu banyak makan ikan patin.
Fai dengan salah satu barang hantaran yang diperolehi.
Syafiq menunjukkan hala ke arah Kuala Lumpur ikut jalan short cut.
Bersiap sedia untuk berangkat pulang.
Abang Zahid puas hati dan lega. Satu lagi hal telah selesai.
Pembawa barang-barang hantaran.
Bergambar di hadapan rumah sebelum pulang.
Wajah-wajah ceria diserlahkan.
Syauqi gembira dapat piala hadiah khas juri.

Sunday, June 26, 2016

Abby bertunang di Pahang: Menjamu selera ala kampung

Bahagian 3

Setelah segala urusan pertunangan selesai, dan doa telah pun dibacakan, kami semua dijemput untuk ke halaman luar rumah untuk menjamu selera. Kali ini menu masakan kampung Pahang. Tanpa membuang masa, kami bergegas menghala keluar. Terbentang luas aneka lauk-pauk yang pelbagai. Masing-masing mengambil makanan, memenuhi pinggan. Perut tengah kosong. Memang kami semua tengah lapar. Sangat terbuka selera kami.

Syafiq dan Nana antara yang sangat teruja bila dijemput makan.
Abang Zahid jugak tak dapat menolak lauk ikan patin masak gulai tempoyak ini.
Syakira dan Fai dan Faridz bergilir-gilir mendapatkan makanan.
Abang Zai memang dah sangat lapar kerana menjadi jurucakap pihak Abby tadi.
Kak Uda dan makanan bagaikan tak dapat dipisahkan.
Ketika Syakirah mengambil makanan, tetiba dunia menjadi black and white.
Kak Timah menyuruh Kak Uda lekas-lekas mengambil makanan kerana perutnya juga telah amat kelaparan.
Bersidang di meja makan.
Giliran Elin pula. Telah lama Elin menanti sebenarnya.
Syafiq makan dah tak menoleh depan, belakang, kiri, mahupun kanan.
Dalam banyak-banyak lauk, ikan patin gulai tempoyak jugak yang menjadi pojaan hatikuuu...
Mengesahkan keenakan gulai tempoyak ikan patin.
Macam-macam lauk-pauk ada dihidangkan. Ada ayam, daging, ulam-ulaman, sayur campur, dan yang paling ultimate sekali adalah ikan patin masak gulai tempoyak. Tatkala aku ternampak aje lauk ikan patin masak gulai tempoyak, sangatlah teruja dan bersemangat aku, sampaikan bagai nak pitam dibuatnya. Nasib baik aku masih dapat kontrol emosi aku, dan aku hampir-hampir menghamburkan air mata kerana berasa sangat terharu bila mengenangkan ikan patin yang bakal aku makan nanti.

Aku pun mencedok nasi dengan agak banyak ke dalam pinggan. Semua jenis lauk aku letak, sampai bagai nak melimpah makanan dari pinggan aku. Bila sampai aje kat tray masakan ikan tempoyak, aku stop lama sikit. Nak ambil lebih takut orang belakang tak dapat makan. Jadi aku pun ambil seketul ajelah. Cukuplah dulu, walaupun dalam hati aku melonjak-lonjak nak ambil lauk tu lebih sikit. Setelah habis makan dengan sangat puas hati sekali, aku jeling lagi kat tray masakan ikan patin. Eh! Masih banyak lagilah lauk. Aku pun cedok lagi seketul ikan patin dan ratah macam tu aje. Barulah puas hati aku! Yes!

Kak Long sabar menunggu. Bagi orang lain makan dulu. Lepas tu baru Kak Long ambil makanan.
Kak Uda dah mula makan dessert pulak.
Persidangan meja makan semakin memuncak.
Isteriku baru nak mula makan.
Berbual-bual dengan bakal besan.
Abang Zai dan Abang Zahid.
Setelah kami semua habis makan, kami masuk balik ke dalam rumah untuk bersuai kenal dengan ahli keluarga tunang Abby. Abang Zai dan Abang Zahid nampaknya lebih merapati ayah pengantin perempuan. Yang lain-lain duduk di sekitar pelamin untuk bergambar beramai-ramai dengan pengantin. Dan waktu ni, Abby yang sedari tadi duduk bersembunyi entah di mana, telah muncul tiba-tiba di ruang tamu dan berada di sebelah tunangnya. Kami bergilir-giir bergambar dengan pengantin. Dan pengantin sendiri pun kelihatannya sangat mesra bila bersua bicara. Semoga segala urusan perkahwinan mereka nanti dipermudahkan oleh Allah.

Bersambung...

Kembali berkumpul di ruang tamu untuk bergambar.
Bergambar dengan bakal mentua.
Family photo dengan pengantin.
Lagi gambar beramai-ramai.
Tetiba Abby berasa sebak kerana mensyukuri dirinya kini adalah tunangan orang.
Abby dan adik-beradiknya.
Kami semua bergambar bersama pengantin perempuan.
Makcik-makcik dengan pengantin perempuan.
Pengantin dua sejoli.
Sedang praktis bila bersanding betul-betul nanti.