m y f a m i l y

m y   f a m i l y

Saturday, October 14, 2017

Pementasan BDK hari pertama: Matinya Kiabang Indera

Bahagian 5

Lanjutan dari pertemuan di gua rahsia, strategi telah disusun rapi. Semua tenaga dikerah dari segenap sudut yang wajar. Bagai anai-anai yang menyusup masuk ke dalam rumah, begitu jugalah dengan Dewa, Kencana dan pengikut-pengikutnya. Pertempuran berlangsung sengit di sana sini. Konco-konco Kiabang Indera tumpas satu per satu. Asakan pengikut-pengikut Dewa dan Kencana terlalu kuat untuk dihalang.

Hinggalah ke saat Kencana bersua penderhaka Kiabang Indera secara berdepan. Mata bertentang mata. Amarah bertemu dendam. Keris Pusaka yang pernah di dalam genggaman Kiabang Indera akhinya menusuk tubuh Kiabang Indera sendiri. Si penderhaka jatuh menyembah bumi. Nadinya terhenti. Tampuk kuasa Selendang Mahkota dikuasai kembali oleh waris Paduka Raja Demara Muazar - Kencana. 

Di celah-celah pergolakan ini terselit persembahan extra-turn yang berupa tarian era enam puluhan dari Dayang Entertainment, serta celoteh jenaka dari Tauke Panggung dan temannya. Penonton tampaknya sangat-sangat terhibur.

Bersambung...

Persembahan tarian era 60an dari Dayang Entertainment.
Menari pada lagu Termenung (Jeffrydin).
Wajah ceria pada setiap penari ketika beraksi.
Tamat sebuah persembahan yang menghiburkan.
Orang Kaya Rantau bertelagah dengan Sura.
Dan masih bermegah-megah dengan pengaruhnya terhadap Kiabang Indera.
Yakin kedudukannya dilindungi dengan tampuk pemerintahan kini.
Teman-teman Rantau turut mengapi-apikan pertikaman lidah ini.
Sura dan teman-temannya tegas dan tidak berganjak.
Tenungan herdik dari Rantau.
Rantau juga berkeras untuk tidak ingin kehilangan keistimewaan yang diperolehinya.
Tidak akan tergugat selagi Kiabang Indera berpihak kepadanya.
Teman-teman Sura semakin agresif.
Berlaku pertempuan di antara pengikut-pengikut Kencana dan Kiabang Indera.
Kesuma beremosi memberikan kata-kata semangat kepada teman-temannya.
Celoteh jenaka Salman dan Lan Zailan sebagai Tauke Panggung dan temannya.
Bual-bual santai yang membuat penonton tak kering gusi.
Pengumuman penting dibuat.
Kiabang Indera resah dengan kekalutan yang melanda jajahan takluknya.
Tertanya-tanya angkara siapa.
Tak seorang pembesar pun yang mampu memberikan jawapan.
Amarahnya semakin memuncak.
Tak pernah terlintas di fikiran penguasaannya terhadap Selendang Mahkota akan tergugat.
Rantau menyampaikan berita tentang tampilnya seorang serikandi yang memberontak.
Kiabang Indera tergamam.
Rantau masih berkisah.
Dan menyuarakan sokongannya kepada Kiabang Indera.
Rantau cuba menikam curi.
Rantau tumpas di tangan Kencana.
Kiabang tak menjangka bertemu dengan puteri kepada Demara Muazar yang disangkanya telah hanyut di sungai.
Sangkanya Dadang berada di pihaknya.
Rupanya Dadang telah berpaling tadah.
Kiabang Indera mati ditikam Kencana.
Semua berasa lega bila keadilan telah berjaya ditegakkan semula.
Bertaut kembali tiga sahabat ini - Dewa, Kencana dan Dadang.

Monday, October 9, 2017

Pementasan BDK hari pertama: Pertemuan dan merungkai rahsia

Bahagian 4

Kesampingkan sementara amarah pejuang tulen yang ingin bangkit menentang pemerintah angkuh dan zalim - Kiabang Indera. Sekiranya masih ada yang tidak tahu, Kiabang Indera memiliki suara lunak dan pandai menyanyi, jika saja beliau tidak terbawa-bawa dengan tingkah buas dan egoistik ketika di tampuk penguasaan.

Ruang extra turn sekali lagi menjelma. Dan kali ini penonton didendangkan pula dengan nyanyian bertenaga dari penyanyi sensasi Zack Kool a.k.a. Kiabang Indera. Zack mendendangkan lagu Gadis Melayu yang agak rancak sifatnya. Tatkala beliau menyanyi, penonton ada saja yang ikut menyanyi, sambil kaki menghentak-hentak ke lantai mengikut tempo lagu.

Penonton kemudian dibawa pula ke gua rahsia. Menampilkan Dewa buat pertama kalinya. Dewa, si pendekar perkasa disuruh menjadi petani huma sambil mendalami ilmu agama. Dan Manong Satrialah gurunya. Pertemuan dengan teman seperguruannya, Dadang, dengan ayahandanya, Wangsa Jati, dan seorang gadis srikandi separuh selubung, merungkai satu rahsia yang telah sekian lama dihijabkan dari pengetahuan anak muda yang naif itu. Di gua inilah, Dewa mempertemukan Keris Pusaka yang telah sekian lama hilang. Dan di gua ini jugalah, Dewa bertemu kembali dengan kekasih hatinya - Kencana.

Bersambung...

Zack Kool di atas pentas bersedia untuk menghiburkan penonton.
Penonton telah mula bersorak bila intro muzik dimainkan.
Menyanyikan lagu Gadis Melayu yang pernah dipopularkan oleh Ahmad Albar (Indonesia), Othman Hamzah (Singapura) dan Jamal Abdillah (Malaysia).
Zack menyanyi dengan penuh bersemangat.
Terubat juga kerinduan penonton yang telah sekian lama tidak mendengar nyanyian Zack Kool.
Otai masih berbisa!
Dewa bertemu Dadang di gua rahsia.
Berdialog ringkas sebelum membuka langkah perwira.
Persahabatan mereka bagai diuji semenjak Kiabang Indera berkuasa di Tanah Selendang Mahkota.
Namun Dadang yang bijaksana lebih mengerti apa yang sebenarnya sedang berlaku.
Dewa perkasa masih kebingungan.
Dan terus mencari jawapan.
Dadang cuba menjelaskan.
Manong Satria tampil meluahkan kata-kata pendita.
Tersirat makna dalam setiap lafaznya.
Dewa masih tidak mengerti.
Mengharapkan jawapan segera diperolehi.
Beribu persoalan di benak Dewa.
Siapakah yang bisa memberikan pencerahannya?
Satu Malaysia? (Potong stim kejap).
Manong Satria tetap tenang.
Dan tidak tergesa-gesa.
Satu-satu perihal dikisahkan.
"Hamba keliru. Masih keliru".
Mengharapkan jawapan turun dari langit, mungkin.
Lalu Wangsa Jati tiba bersama dua anak muda.
Dewa bertemu kembali dengan ayahandanya.
Mungkinkah rahsia akan terungkai?
Dua sahabat akrab berpelukan - Manong Satria dan Wangsa Jati.
Dewa dan Dadang masih berdialog.
Dewa memohon ampun dari ayahandanya kerana gagal menemukan Keris Pusaka seperti mana yang diarahkan.
Tertunduk kekecewaan.
Lantas Wangsa Jati membuka rahsia lama.
Srikandi yang wajahnya separuh berlitup rupanya ialah Kencana - kekasih hatinya.
Alangkah gembiranya bila tiga sahabat ini bertaut kembali.
Dewa - malu-malu kucing Parsi.
Tapi mahu tetap mahu.
Dan Manong Satria membuka satu lagi rahsia.
Nama Dewa itu sendiri - Demara Wangsa asalnya.
Wangsa Jati menenangkan anakandanya.
Sesungguhnya semua ini adalah sebahagian dari perancangan rapi bagi menundukkan Kiabang Indera.