m y f a m i l y

m y   f a m i l y

Thursday, April 10, 2014

Tempoyak kenduri kahwin

8 Februari 2014 - Kami pergi ke satu jemputan majlis resepsi perkahwinan anak saudara kawan kami di Jabatan Saliran dan Pengairan di Ampang. Ali dan Saleh pun ikut kami jugak ke majlis yang sangat meriah tu. Kami sampai memang time orang tengah makan tengah hari. Maka sangat ramailah para tetamu yang hadir. Kebanyakan dari mereka kami tak berapa kenal pun. Tapi kami tetap meraikan pengantin dengan perasaan ceria dan happy.

Sedang menikmati juadah yang sangat hebat.
Ali turut berasa terharu dengan kesedapan tempoyak kampung asli.
Tak berapa lama kami berada di sana, pasangan pengantin pun tibalah dengan diiringi paluan kompang yang menggegarkan dewan dengan hingar yang membauri angkasa. Pengantin berpakaian sedondon warna merah saga. Mereka bagaikan buah strawberi merah dibelah dua. Masing-masing menguntum senyuman manis bak air sirap warna merah. Maklumlah, kini dah ada peneman hidup mendampingi sepanjang hari.

Pasangan pengantin baru tiba ke dalam dewan dengan wajah berseri-seri. Mesti sebab pakai sabun Breeze!
Sedondon merah.
Ustaz jemputan membacakan doa selamat dan berkat buat pengantin. Dan kami dan seluruh para tetamu mengaminkan doa. Amin. Kemudian doa makan dibacakan oleh kami. Ini bermakna masa untuk makan telah tiba. Dan aku terus beratur di meja hidangan. Aku nampak ada nasi minyak, dan ada juga nasi putih. Aku memilih nasi minyak. Setelah kucedok sepinggan nasi, aku baru perasan ada lauk-pauk hebat seperti daging masak lemak cili api, dan ada tempoyak spesel jugak. Aku taruh semua lauk tu dalam pinggan. Tak kisahlah walau pun tak berapa matching lauk dan nasi. Janji boleh masuk dalam mulut dan simpan dalam perut.

Mengaminkan doa.
Saleh dan Amier turut berdoa.
Tempoyak misteri nusantara yang menjadi bualan hangat dan menjadi kegilaan para remaja generasi X dan Y.
Ali sangat teruja bila menikmati tempoyak.
Mata Ali terbeliak besar bila tempoyak mencecah tekak.
Dan di tempat duduk, aku pun mula mengunyah makanan yang telah kuambil tadi. Bila lemak daging yang tergaul dengan tempoyak kampung asli menyentuh lidahku, aku bagaikan terkedu bercampur terharu dengan kehebatan rasa makanan itu yang sangat-sangat tidak kujangka. Dan untuk seketika waktu aku bagaikan terkhayal dan ter-high dengan penangan tempoyak tadi. Melihat keadaanku yang bagaikan sedang ting-tong dek ganja, para tetamu yang kebetulan merupakan pegawai polis datang menyergahku. "Apasal awak macam mabuk ganja je ni? Awak ambil dadah ya?" Aku terkejut, lantas menjawab, "Tak encik, errr... datuk! Saya makan tempoyak ni aje. Tetiba saya jadi macam gini." Macam-macam soalan ditanya pegawai-pegawai polis tadi sebelum akhirnya aku dilepaskan. Kerana apabila mereka merasa tempoyak yang disajikan, mereka pun turut sama-sama tersandar dan terkhayal macam aku tadi.

Sedang berborak dengan Azleen.
Bersama Azleen.
Masing-masing mencedok nasi untuk disuapkan ke mulut pasangan.
Bukak mulut! Aaaaammmm...
Bergambar dengan pengantin.
Tumpang glamer pangantin.
Kek kondominium tiga tingkat.
Selepas puas makan, sempat jugak kami bergambar dengan pengantin, beramah mesra dengan kengkawan yang kami kenali, dan dengan ahli keluarga tuan rumah. Setelah seketika berinteraksi dengan orang-orang di sekeliling kami, kami pun memohon diri dari ibu dan bapa pengantin. Terima kasih kepada tuan rumah dan seluruh keluarga. Dan tahniah jugak kepada pengantin dua sejoli. Semoga kehidupan selepas ini lebih diberkati dan dirahmati Allah. Amin.

Sesaja aje aku ambil gambar brader hensem ni.
Ratu pun kelihatan berseri-seri demi meraikan kakak sepupunya.
Abang Hashim bertugas sebagai pengawal pintu gerbang merangkap penyambut tetamu.
Bergambar dengan sebahagian keluarga pengantin.
Wajah-wajah ceria di hari meraikan pengantin.
Bersama kengkawan akrab.
Di bawah gerbang diraja.
Tuan rumah menyambut tetamu.
Ayah pengantin.
Bersama ayah dan ibu pengantin.
Terima kasih kerana menjemput kami.

Saturday, April 5, 2014

Jemputan ke majlis perkahwinan di Cheras

29 Mac 2014 - Kawan ofis wife aku, Kak Hazi dan suami mengahwinkan anak mereka pada hari ni kat Cheras. Kami sampai kat lokasi kejadian agak lewat. Memang selalu jugaklah kami pergi jemputan wedding bila dah lewat petang. Itu kira dah menjadi kebiasaan kami. Tapi kami tak kisah. Yang penting kami kena datang bagi meraikan kawan kami ini.

Amier sedang menikmati nasi minyak.
Syahmie sedang mengukur keluasan bukaan mulut sebelum menyuap nasi.
Semua orang makan nasi. Tapi Sabriena lebih cenderung untuk makan cokelat.
Sabriena kemam cokelat. Tapi tak telan. Mama terpaksa keluarkan cokelat dari mulut Sabriena.
Sampai-sampai aje kami terus makan. Memang makanan dah tinggal sikit. Tapi untuk kami berenam beranak, sudah lebih dari cukup. Apa yang menarik mengenai makanan yang dihidangkan adalah, dia punya teh tarik, dan aiskerim macam kat MacDonald's. Terujanya aku! 

Mulut Sabriena penuh dengan cokelat.
Menyediakan aiskerim. Terbaek!
Amier seronok dapat makan aiskerim.
Bergambar dengan skuter vintage.
Cantik berkilat skuter ni.
Selepas makan, sempat jugak kami bergambar dengan pengantin. Siap ada motor skuter yang klasik kat depan pentas. Cantiknya skuter tu. Kilat menawan! Mungkin skuter tu akan digunakan oleh pengantin untuk pergi honeymoon nanti kot. Selamat pengantin baru kepada pengantin. Dan selamat menerima menantu kepada Kak Hazi dan suami.

Bergambar bersama pengantin baru.
Kami pakai baju konsep purple.
Seluruh anak beranak bersama pengantin baru.

Jiranku kahwinkan anak di Risda

23 Mac 2014 - Jiranku Abang Haji Mohd Nor dan Kak Hajjah Ros mengahwinkan anak keduanya yang bernama Husni pada hari ini. Kebetulan pada hari ni jugak ada majlis perkahwinan sepupuku, Taufiq. Jadi kami tiba di Risda, tempat majlis kahwin anak jiranku agak lewat jugaklah. Dekat pukul 4 petang jugak rasanya. Aku ingatkan makanan dah habis, tapi bila sampai sana, masih banyak lagi makanan tersaji. Dan kami bukan yang paling last sampai situ rupanya. Ada lagi tetamu yang sampai lebih lewat dari kami.

Farid turut membantu keluarga Abang Haji Mohd Nor.
Farid bersama kengkawannya.
Dah lewat, tapi masih ramai tetamu yang hadir.
Aku personally memang dah kenyang. Tapi bila aku nampak ada kuih tako, tapai pulut, dan kuih bahulu, dipadankan pulak dengan teh tarik kelas pertama, aku sangatlah teruja. Aku ambil teh tarik sampai dua gelas. Kuih bahulu aku celup dalam teh tarik. Memang terbaik! Dan tapai pulut, memanglah favourite aku jugak. Setelah puas makan petang, kami mintak diri untuk pulang. Tahniah buat seluruh keluarga Abang Haji Mohd Nor.

Kami yang gembira sebab puas makan makanan yang sedap.
Farid dan Haris (adik Husni).
Husni dan isteri.
Isteri dan Husni.

Sunday, March 30, 2014

Bila kambing mengembek di rumah Wadi

15 Mac 2014 - Kami sekeluarga mendapat undangan dari sepupuku, Wadi yang menetap di Rawang. Wadi jemput kami datang ke rumahnya pasal ada kenduri aqiqah untuk anaknya yang baru dilahirkan tak seberapa lama dulu. Pada hari yang sama, kami ada beberapa urusan lain. Tak silap aku, kami kena ambil Wanie dari sekolah asramanya di Kajang. Jadi kami sampai Rawang sangatlah lewat. Tapi kami dah bagi tau kat Wadi suruh simpankan sedikit kambing golek untuk kami jamah bila sampai di rumahnya nanti.

Sabriena main buaian di taman permainan kanak-kanak berdekatan.
Aku tolak buaian Sabriena.
Sebenarnya Amier yang bersungguh-sungguh nak main kat taman permainan ini.
Kami beredar apabila hujan turun.
Ibuku yang memang sakit kaki untuk sekian lama, dan masih belum boleh berjalan telah memutuskan untuk mengikut kami dan pergi ke rumah Wadi. Maknanya, ibuku dah semakin sihat tubuh badannya. Dia dah boleh duduk lama atas kerusi roda. Kalau dulu memang dia kena kerap baring di atas katil. Di rumah Wadi, kami terdengar kambing mengembek lantang, seakan-akan memanggil-manggil nama kami. Kami yang dah memang kelaparan terus menerkam segala makanan yang ada di situ. Aku terkam kambing yang sedang mengembek tu dulu. Pergh! Terketar seluruh tubuh aku kerana kesedapan menikmati keenakan kambing golek tadi. Banyak jugak aku makan, pasal aku memang duduk betul-betul kat sebelah makanan. Lagi pun kebanyakan tetamu dah pulang. Kira aku boleh conquer lah kambing tu sorang-sorang. Puas aku makan kambing. Malah jiwa aku jugak sudah bagaikan jiwa seekor kambing. Bukan saja kambing goleknya hebat, kuih-muih yang disajikan juga sangat hebat. Kami memang sangat enjoy makan kenduri kat situ.

Kami pulang kira-kira jam 6 lebih petang. Masa tu cuaca tengah hujan. Kepada Wadi sekeluarga, kami ucapkan berbanyak terima kasih. Tambahlah anak dan buatlah kambing golek lagi. He he he...

Ayahku sangat enjoy makan kambing golek.
Aku rasa inilah kali pertama ibuku keluar rumah untuk pergi jemputan dengan menaiki kerusi roda.