m y f a m i l y

m y   f a m i l y

Tuesday, December 16, 2014

Selamat hari lahir isteriku - 2014

16 Disember 2014 - Hari ini hari lahir isteriku. Walaupun usia semakin meningkat, isteriku selalu kelihatan muda ceria. Orang panggil aku "Pakcik". Tapi orang masih panggil isteriku "Kakak". Malah kadang-kadang "Adik".

Pada hari istimewa ini, aku ingin mengucapkan selamat hari lahir buat isteriku yang tersayang. Mengharap dan mendoakan segala yang baik mengiringi isteriku di dunia hingga ke akhirat. Biar di sepanjang kehidupan ini dipenuhi dengan ketaatan kepada perintah Allah dan sunnah Rasulullah (s.a.w.). Dan aku selalu menginginkan agar kami sentiasa bersama di bawah limpahan rahmat dan redha Allah Taala. Semoga kami menjadi hamba-hambanya yang taat. Amin.


Friday, December 12, 2014

Cerekarama: Merisik Atika

22 November 2014 - Cerekarama ini adalah rekaan semata-mata. Tiada kena mengena dengan yang masih hidup, ataupun yang telah meninggal dunia. Sebarang persamaan adalah secara kebetulan sahaja. Saksikanlah sebuah Cerekarama berjudul - "Merisik Atika".

Melayan tetamu di ruang tamu.
Keluarga pihak lelaki.
Menyarungkan cincin tanda di jari Atika.
(Di sebuah ruang tamu yang sederhana besarnya. Pak Anjang, Mak Anjang dan ahli keluarga yang lain sedang berkumpul sambil berborak-borak sesama sendiri. Tiba-tiba...)

Ayah Pemuda:  Assalamualaikum! Assalamualaikum!!
Pak Anjang:     Eh! Siapa pulak yang bagi salam tu?
Mak Anjang:    Siapa yang datang tengah hari buta ni? Cuba kau tengok sikit, Yaya.

(Yaya keluar. Mendapatkan tetamu yang memberi salam tadi).

Yaya:                Ya, pakcik. Nak cari siapa?
Ayah Pemuda:  Apa betul ini rumah Encik Azman?
Yaya:                Ya, betul. Jemputlah masuk. Mama! Papa! Ada orang datang nak cari Papa!!!

(Tetamu pun masuk setelah dijemput).

Pak Anjang:  Silalah masuk. Jemputlah duduk. Kami tengah bersembang anak beranak tadi.

(Tetamu pun duduk).

Anak-anak bermain gadjet.
Sangat teruja dengan gadjet.
Pak Anjang:     Apa hajat datang ke mari?
Ayah Pemuda:  Kami datang ni untuk bertanya. Apakah bunga di taman, telah disunting orang?
Pak Anjang:      Seingat saya, kami tak ada pulak tanam pokok bunga. Yang ada cuma pokok jenis daun aje.
Mak Anjang:    Betul tu. Pokok anggur yang kami tanam tu pun masih belum berbunga lagi. Memang tak ada bunga kat rumah kami ni.
Ayah Pemuda:  Bukan bunga itu yang kami maksudkan. Tapi bunga yang ada kat dalam rumah ni.
Pak Anjang:      Oooh! Yang kat dalam rumah ni bunga plastik aje. Dah berhabuk dah. Kalau nak, ambil ajelah. Kami pun dah takda masa nak membersihkannya.

(Tetiba Atika mencelah sambil sedikit mendengus).

Atika:            Papa, Mama, bukan bunga yang itu..... Bunga yang dimaksudkan tu ialah Atika. Bukan bunga betul-betul. Ini cuma kiasan aje.
Pak Anjang:  Ooooooohhhhhh! Nak sunting anak dara kami. Cakaplah awal-awal. Lain kali kalau nak cakap tu biar jelas. Senang sikit kita nak faham. (Sambil tergelak kecil).

Ayah Pemuda: Betul cakap Atika tu. Kami nak meminang anak Encik Azman untuk anak bujang kami. Encik Azman setuju?
Pak Anjang:     Kami berdua okay aje. Tapi pokok pangkalnya kena tanya yang empunya badan dulu. Atika, kamu setuju dipinang oleh mereka ni?

(Atika berlari-lari anak menuju ke dalam bilik. Lalu menghempas tubuhnya ke atas tilam katil. Sambil bibirnya menguntum senyuman).

Fai sedang berehat setelah majlis merisik selesai dengan jayanya.
Shahira, Kak Sabar dan Kak Ita.
Kak Uda dengan cucu.
Abang Karim sedang memikirkan nasib Team Malysia bila bertemu Thailand nanti.
Bongsu bertemu sulung.

Pak Anjang:    Kalau dah cenggitu gayanya, maksudnya setujulah tu gamaknya. Bila agaknya mereka ni nak ditunangkan?
Ayah Pemuda: Kalau boleh janganlah terlalu lama. Dan jangan pulak terlalu cepat.

(Dan para ibu bapa pun berbincanglah mengenai hari pertunangan mereka. Setelah selesai berbincang, tetamu menjamu makanan sebelum beredar pulang).

Syahmie setelah makan dan minum.
Ali berehat seketika.
Amin pun nak makan jugak.
Ika memperagakan cincin tanda.
Cincin di jari manis menunjukkan sudah ada yang 'booking'.
Inilah cincinnya.
Ika bersama mama dan adik.
Demikianlah babak Atika dirisik orang. Selanjutnya adalah urusan keluarga. Kami anak beranak sampai di rumah Kak Esah agak lewat. Cuma sempat berselisih bahu saja dengan para tetamu pihak lelaki. Tak sempat berborak dan berkenalan dengan lebih jauh lagi.

Kami terus ke meja hidangan. Mengambil makanan dan menjamu selera. Ada pelbagai makanan yang disajikan. Aku cuma makan sedikit saja. Aku lebih tertarik dengan teh tariknya yang sangat enak. Selebihnya, kami hanya berborak-borak pasal masa hadapan Ika, dan pasal hal-hal umum, termasuklah pasal kemenangan Malaysia ke atas team Vietnam baru-baru ini. Adakah ini kemenangan mutlak? Atau adakah ia kemenangan yang dirancang? Bagi aku, aku tak nak spoil-kan keterujaan menyambut kemenangan itu dengan memikirkan hal-hal yang tak pasti sahihnya. Yang aku tau, memang Malaysia telah menang. Dan telah pun layak untuk ke final menentang Thailand nanti.

Saleh dan Adam.
Ali dan Amin.
Wanie dan Intan.
Kami di rumah Kak Esah sampai kira-kira waktu maghrib. Setelah solat, kami terus tinggalkan rumah Kak Esah. Ada agenda lain malam ni. Kami nak sambut hari ulang tahun perkahwinan kami yang ke-18. Ada makan-makan spesel sikit malam ni. Kami beransur dulu!

Kucing kami Si Kechik bermain atas kepala Intan,.
Kepala Intan ada bau ikan gorengkah?
Si Kechik nak turun. Dah mula gayat.
Cuba teka. Ini kaki siapa? Siapa dapat teka betul, akan dapat hadiah dari yang punya kaki ini.
Tepak sirih. Ini juga menjadi tanda.


Thursday, December 11, 2014

Kisah pendek Si Kechik

17 November 2014 - Kami dapat jemputan untuk menghadiri satu mesyuarat penduduk Kampung Baru di Hotel Regency, Kuala Lumpur. Pihak Majlis Agama Islam Wilayah Persekutuan (MAIWP) bercadang untuk membuat satu pembangunan yang melibatkan sebahagian tanah penduduk Kampung Baru. Tanah ayah aku nampak gayanya terlibat kali ni. Mesyuarat itu dipengerusikan oleh individu berpengaruh di Kampung Baru - Dato' Seri Matshah Safuan. Tapi bukan pasal isi kandungan mesyuarat tu yang nak aku kisahkan. Kali ni aku nak kisahkan pasal satu makhluk kecil yang kami temui di Hotel Regency pada malam itu. Kami gelarkan ia si Kechik.

Si Kechik tengah bermain-main di rumah Kak Esah.
Sesampainya di parking lot tingkat 6, Hotel Regency kat kawasan Chow Kit tu, kami terdengar suara anak kucing mengiau lantang tak henti-henti. Tapi kami tak berapa endahkan bunyi itu sebab kami perlu bergegas masuk ke bilik mesyuarat yang bakal berlangsung tak berapa lama lagi. Mesyuarat tamat kira-kira jam 11 malam (kalau tak salah aku lah). Dan kami terus menghala ke tempat parkir untuk pulang. Suara anak kucing mengiau tadi masih kuat kedengaran. Kami cuba mencari punca suara ngiauan itu. Manalah tau, kot-kot ada anak kucing tersangkut kat tempat tinggi, atau terjatuh dalam lubang.

Badannya sangat kecil. Tapi aku rasa umurnya dah agak lanjut.
Cari punya cari, kami temui seekor anak kucing yang sangat kecil tanpa ibu berlegar-legar di planter box tepi parking. Kami belai ia untuk seketika. Kemudian kami berangkat pulang. Ketika kami baru nak melangkah pergi, anak kucing tadi beria-ia nak ikut kami. Kami cuba tinggalkan ia jauh-jauh, dan cepat-cepat nak masuk ke dalam kereta. Anak kucing itu masih lagi mengikut kami. Kami letak anak kucing tadi lebih jauh lagi. Kami masuk ke dalam kereta sepantas kilat. Start enjin. Tekan minyak dan pecut 150 km/jam. Anak kucing tadi masih mengekori kami. Kami dikejar dari simpang ke simpang. Dari selekoh ke selekoh. Dari highway ke highway. Bagai adegan kejar-mengejar dalam cerita Fast And Furious 1, 2, 3, 4, 5 dan 6. Akhirnya kami mengalah. Kami bawak ia pulang. Dan menamakan anak kucing tadi si Kechik kerana tubuhnya yang sangat-sangat kecil.

Si Kechik menumpang susu salah seekor ibu kucing kat rumah Kak Esah.
Sebenarnya si Kechik bukan saja lapar. Tetapi ia jugak inginkan teman. Tak kiralah temannya itu seekor kucing ataupun manusia. Badan si Kechik banyak kurap dan kutu. Kutu pada badan Kechik sangatlah besar. Sekor kutu tu saiz dia dekat nak sama dengan saiz badan Kechik. Kami hantar Kechik ke hotel haiwan. Pusat jaga  haiwan tu mandikan Kechik dengan syampu Head & Shoulder yang boleh hilangkan kelumumur, kurap dan kutu 99.99 %. Lepas mandi, bulu si Kechik jadi lembut dan wangi. Kira-kira keesokan harinya, aku perasan dah tak kedengaran suara si Kechik lagi. Rupa-rupanya si Kechik telah hilang dari rumah kami. Tak taulah apa yang terjadi pada si Kechik. Kami cuma mengharapkan yang terbaik buat si Kechik. Biarlah dia sihat dibela oleh orang-orang yang sayangkan haiwan kecil seperti si Kechik.


Monday, December 1, 2014

Di UIA: Mana ceramahnya?

30 November 2014 - Seminggu sebelum ceramah agama ni berlangsung, aku telah dimaklumkan oleh ibuku akan maksud anak saudaraku, Yana untuk menghadiri majlis ceramah tersebut yang akan dilangsungkan di Universiti Islam Antarabangsa, Gombak. Okay-lah. Aku boleh tolong hantarkan Yana ke sana. Aku pun boleh duduk dengar ceramah tu sekali. Aku diberitahu, Ustaz Sharhan yang pakar pasal perubatan cara Islam tu adalah salah seorang penceramahnya.

Dan semalam, hari ceramah pun tiba. Kami bertolak selepas solat maghrib. Aku dan Syahmie pakai baju Melayu berseluar hitam. Siap bawak kupiah lagi. Wife aku suruh aku pakai jubah. Maklumlah, nak pergi dengar ceramah. Tapi jubah aku tu koyak sikit kat bahagian poket. So aku tak pakailah. 

Sesampainya di UIA, aku nengok kawasan yang sepatutnya ada majlis ceramah tu lengang aje. Bunyi cengkerik pun aku boleh dengar dengan jelas. Aku tanya Yana, "Betul ke ceramah tu malam ni?" Yana membenarkan. Kami tanya seorang pelajar yang bertugas. Dia juga mengesahkan. Okay-lah. Setelah parking kereta, aku pun dibawa masuk oleh petugas tadi.

Dewan majlis yang sangat lengang.
Pentas yang lebar. Siap ada drum set lagi.
Waaahhhh! Bukan main besar lagi stage dia. Siap ada drum set lagi. Oh! Baru aku ingat. Tadi Yana ada kata, kumpulan nasyid UNIC dan Sixth Sense jugak akan membuat persembahan pada malam ni. Mungkin akan diselang-selikan dengan hiburan, di celah-celah ceramah. Trend sekarang memang macam tu. Lagu-lagu yang akan dinyanyikan pun sudah tentulah berunsur keagamaan.

Kira-kira jam 8.30 malam, majlis dimulakan. Dewan masih lengang. Banyak tempat duduk yang kosong. Penonton perempuan jauh lebih banyak dari penonton lelaki. Setelah pembacaan doa, majlis dimulakan dengan persembahan dari kumpulan nasyid UNIC. Ustaz Fakhrul Radhi pun ada. Enjoy jugak kami dengar dendangan dari kumpulan UNIC. Para penonton yang tahu lagu, turut berdendang sama. Dalam fikiran aku, lepas ni mesti ada ceramah. Tapi Ustaz Sharhan nak duduk kat mana? Tak ada kerusi meja pun. Mungkin dia berceramah sambil berdiri kot.

Jangkaanku meleset. Lepas persembahan dari kumpulan UNIC, ada pulak persembahan dari artis-artis lain yang kurang dikenali seperti Rosman dan kumpulan Tonawarna. Seorang penyanyi buta bernama Razman turut membuat persembahan. Kemuncaknya ialah apabila kumpulan penyanyi top tanah air membuat persembahan. Bermula dengan kumpulan Sixth Sense. Yang lebih teruja sudah tentulah penonton wanita, yang kebanyakannya merupakan pelajar UIA sendiri. Lagu-lagu yang didendangkan taklah pulak berunsur keagamaan. Lagu-lagu popular biasa aje. Ada suatu ketika, ketika penyanyi Sixth Sense, Adi cuba untuk mendapatkan seorang penonton wanita untuk menyanyi di atas pentas, aku nengok salah sorang kru kelam kabut mengejar Adi bagi menghalang penyanyi itu menyeret penonton wanita ke atas pentas, kerana itu melanggar etika di universiti yang berlabelkan Islam itu.

Persembahan penutup adalah dari kumpulan OAG. Radhi membuat persembahan dengan santai dan agak lucu. Sebelum membuat persembahan, pihak UIA telah memesan supaya penonton wanita tidak turut sing along dengan artis yang membuat persembahan. Dan para penonton mematuhi arahan itu dengan baik. Radhi menutup persembahannya dengan sebuah lagu popular mereka, 60's TV. Sejurus lagu itu tamat, majlis pun turut bersurai.


Kumpulan nasyid UNIC sedang membuat persembahan.
Penyanyi buta berbakat besar sedang menyanyi. Namanya Razman.
Errrrr.... masa bila nak bagi ceramah ni? Dah pukul 12 malam ni! Hmmmm... memang bukan majlis ceramah rupanya. Ini konsert amal untuk mengutip dana bagi pesakit kanser, dianjurkan oleh Let's Rock Cancer Malaysia & Voices Of Hope. Itulah yang sebenarnya. Imagine-lah kalau aku duduk kat dewan konsert dengan berjubah dan berkupiah sambil mendengar lagu-lagu pop dan rock dinyanyikan. Macam tak kena gaya pulak. Salah info rupanya daaaaa...

Logo Let's Rock Cancer Malaysia.



Secara tak dijangka, Wanie pulak yang dapat hadiah

23 November 2014 - Tahun ni Amier dapat nombor 9 untuk Sekolah Agama. Maknanya tahun ni tak ada keperluanlah bagi kami untuk ke majlis penyampaian hadiah yang diadakan pada pagi Ahad itu. In fact, inilah kali pertama kami tak perlu datang ke majlis berkenaan. Selama ni, baik Syahmie mahu pun Wanie, pasti akan mengambil hadiah bagi pencapaian cemerlang. Tak kiralah sama ada nombor 1, 2 ataupun 3.

Pengerusi Surau Ihsaniah, Tn Hj Mohd Nor sedang menyampaikan hadiah kepada Wanie.
Walaupun dapat hadiah, Wanie bagaikan tiada emosi.
Tetapi, sehari sebelum majlis berlangsung, aku mendapat panggilan telefon dari salah sorang ustazah yang mengajar di sana. Dia menjemput kami hadir ke majlis tersebut, sebab Wanie akan diberikan sedikit habuan di atas pencapaian cemerlangnya ketika menduduki peperiksaan UPSRA tahun lepas. Oooohhh... nampak gayanya kami masih kena hadir jugak. Tapi malangnya, pada waktu yang sama, aku terpaksa hantar Syahmie ke TBS pasal dia ada trip ke Kuantan. Jadi aku masih tak dapat hadir. Nasib baik jugaklah keluarga kami dapat diwakilkan oleh wife aku. Tahniah buat Wanie. Dan kepada Amier, kena berusaha lebih kuat lagi agar pencapaian dapat ditingkatkan.

Wanie dengan sijil UPSRA-nya. Wanie dapat keputusan Mumtaz dengan markah tertinggi pada tahun itu.


Saturday, November 29, 2014

Selamat hari jadi TTC yang ke-1

20 November 2014 - Jom kita nyanyi sikit:

Happy birthday to you, Happy birthday to you,
Happy birthday to TTC, Happy birthday to youuuuuuuu...

Ini bukan lagu Birthday untuk aku. Bukan jugak untuk kengkawan atau saudara-mara. Tapi tarikh ini adalah hari jadi kelab tenis Titiwangsa Tennis Community (TTC) yang pertama. Maka sebuah kek yang super special telah ditempah dari pembekal alatan tenis terkemuka bagi menghasilkan kek istimewa ini. Dengar khabarnya, lebih sekilo bola tenis telah di-blend dan dicampurkan ke dalam adunan ini, bagi menghasilkan resipi ini. Dan rasanya sangatlah superb! Itu kata kengkawanlah. Pada malam keraian itu aku tak dapat datang pasal kena pergi kenduri yang dibuat oleh pakcikku yang baru pulang dari menunaikan haji. Tak apalah. Kalau ada rezeki, tahun depan aku join celebrate birthday TTC yang kedua pulak.

Kek cantik sempena hari jadi TTC yang pertama secara rasmi.
Pada malam ni jugak telah diadakan mesyuarat tahunan (Annual General Meeting) bagi memilih orang-orang kuat dalam kelab. Nampaknya pemilihan telah dibuat dengan sangat bijaksana oleh para member. Dan berikut adalah senarai mereka yang telah terpilih:

Penasihat: Dato' Ar (Dr) Hj Zainal Abidin Bin Hj Mohamed Ali (Arkitek yang tersohor di Malaysia).
Presiden: Mohd Faizal Bin Alyas
Naib Presiden: Mohd Ashraf Bin Alyas
Setiausaha: Mohd Eddy Ezuan Bin Mohd Tahir
Bendahari: Baktiar Bin Musa (a.k.a. Atok)
Special Force 1: Mohamad Haini Eszuandi Bin Hj Zainoren
Special Force 2: Nor Azian Binti Hj Adnan
Special Force 3: Muhammad Faiz Bin Mohd Nor

Syabas dengan pemilihan dan perlatikan yang sangat wajar ini!

Para AJK tahun 2015.
Aku rasa ramai jugak yang tak tau hujung pangkal pasal kelab TTC ini. Biar aku kisahkan sikit. Secara tak rasmi, kewujudannya telah dirasai seawal Zaman Dinosaur Jurassic dulu. Errr... Eh itu lama sangat tu. Okay. Forward ke depan sikit. Kalau ikutkan perkiraan aku dengan menggunakan calculator scientific, serta dari sumber-sumber yang sah, perkumpulan peminat-peminat tenis di gelanggang Titiwangsa telah membentuk bayangan kelab ini seawal Jun 2011. Lama jugak tu. Cuma telah didaftarkan secara sah pada 20 November 2013.

Idea ini telah dicetuskan oleh Encik Presiden, Faizal Alyas dan disokong oleh para pioneer seperti Ashraf, Najib, dan Fauzi. Kini mengikut angka pendaftaran, seramai 44 pemain tenis pernah mendaftar sebagai ahli. Tetapi daripada jumlah ini, 11 orang telah memohon untuk keluar kelab kerana beberapa sebab, seperti masalah kesihatan, berpindah tempat kerja ke negeri lain, serta jadual kerja / kehidupan yang bercanggah dengan jadual permainan yang telah diatur oleh pihak kelab.

Ahli kelab ini adalah majoritinya berketurunan Melayu. Namun terdapat 3 orang member berketurunan Cina (Sam Yee, Francis & Loo), dan seorang warga India (Chinmay Madhu). 2 orang member adalah wanita (Kak Jamilah & Kak Azian). Tapi Kak Jamilah telah memohon untuk keluar kelab. Tinggallah Kak Azian seorang.

Sebelum aku join kelab TTC ni, aku telah mengenali sebahagian dari member, yang pada masa itu masih juga belum menjadi ahli kelab TTC. Mereka yang aku kenali termasuklah Faizal, Haini, Abang Mohd Nor, Wadi (keluar kelab), Amy, Aman, Abang Asri (keluar kelab), Abe Samsuri (keluar kelab) dan Arafat. Member lain semuanya aku kenali ketika bersama TTC. Dan dalam kelab ni, masih ada  member yang aku tak pernah bersua kenal. Beliau adalah Mizi. Semoga satu hari nanti kami akan bersalaman dan berkenalan.

Ashraf dan Jimmy sangat teruja dengan kehebatan kek hari jadi.
Beberapa fakta yang anda mungkin ingin tahu:

1.   Aku join TTC setelah diajak oleh Encik Presiden, Faizal. Waktu ni aku tengah dalam kesukaran nak buat booking court serta mendapatkan pemain untuk mencukupkan korum.

2.   Kekalahan yang paling manis - ketika kalah kepada Chinmay 1-6 dalam perlawanan single. Aku ingatkan aku akan kalah 0-6. Tapi rupanya dapat jugak aku curi 1 point. Tak kiralah kalau point tu sebab markah kesian. Janji ada point.

3.   Kekalahan yang paling menyakitkan - ketika kalah 0-3 kepada Azizul dalam perlawanan single. Masa membongkok nak ambil drop shot dari Azizul, otot pinggang aku tetiba sakit. Sampai sekarang masih sakit tuh! Tapi kesakitannya dah banyak berkurangan. No hot feeling Inspector Azizul Sahab. He he he...

4.   Kemenangan yang paling diingati - ketika berpasangan dengan Atok Baktiar dan mengalahkan gandingan Faizal-Abang Mohd Nor 6-4.

5.   Hari yang paling syiok - pada hari ni aku menang bila bermain dalam semua set. Dua kali berganding dengan Zahari, dan sekali berganding dengan Aman. Sangat-sangat-sangat-sangat jarang aku menang straight set macam ni.

6.   Lebih 60% appearance aku kat atas court berakhir dengan kekalahan. Tak kiralah berganding dengan siapa pun. Sampai aku dah naik lali dengan kekalahan. Dan kalau sesekali menang tu, punyalah happy sampai kembang lubang hidung, dan berjalan terkengkang-kengkang.

7.   Pemain paling pendiam - Chinmay. Dia suka senyum aje. itu aje yang dibuat di dalam gelanggang.

8.   Pemain paling bising - Atok Baktiar. Tapi sejak kebelakangan ni nampak gayanya Atok dah tone down. Sukri pun macam boleh tahan jugak dia punya volume.

9.   Yang paling stylo dalam gelanggang - Abang Mohd Nor. Bukan saja berpakaian kemas, malah rambut pun ada kalanya didandan dengan suatu gaya yang orang muda pun tak berani nak buat.

10.   Ahli yang paling muda - Qimie. Baru berusia 16 tahun ketika mendaftar sebagai ahli.

11.   Ahli yang paling senior - Dato' Ar (Dr) Hj Zainal Abidin. Kalau tak salah aku usianya dah mencecah 70 tahun. But still going strong!

12.   Kelemahan paling ketara dalam permainan aku - second serve yang sangat lemah. Tapi tak banyak member yang nak take advantage terhadap kelemahan ini. Mungkin mereka kesian kat aku kot. Terima kasih bros.

13.   Penasihat teknikal dan taktikal - Coach Balqis. Beliau memang suka bagi teguran dan pointers terhadap permainan kami. Dan juga ada buat coaching kepada ahli member yang berminat.

14.   Member yang paling dedikasi - sudah tentulah Encik Presiden, Faizal. Yang paling aku kagum adalah ketika Faizal terpaksa berehat setelah menjalani pembedahan kecil pada tangan kanannya. Segala macam besi, skru, mikro-chip, paku, sepanar semua ada kat dalam tangan Faizal. Walaupun Faizal tak boleh main, dia tetap berusaha keras membuat tempahan serta mengaturkan ruang permainan untuk para member. Faizal akan happy bila nengok members happy. Itu yang aku bagi tabik spring tahap gaban kepada Faizal.

15.   Logo TTC yang cantik tu telah dicipta oleh Naib Presiden, Ashraf. Ashraf adalah seorang Arkitek yang tersohor dan disegani di seantero Malaya, dan jugak merupakan pereka grafik yang sangat hebat.

16.   Kenangan pahit selama setahun menjadi member - pastinya tak ada! Sebab semua member sangatlah sporting, kelakar dan saling membantu di antara satu sama yang lain.

Logo TTC yang cantik.

Haini dengan kek hari jadi.

Pilihan Adisarah (Adisarah's choice):

(Yang ini merupakan pilihan peribadi aku terhadap players ataupun skill yang ada pada members. Lain orang sudah pasti lain persepsinya. Harap tiada yang kecil hati dengan pandangan peribadi aku ini. Kerana pada dasarnya, semua players dalam TTC adalah sama hebat dan kuat.)

1.   Single player - Faiz.
2.   Double players - Amier + Sukri.
3.   Forehand top spin - Chinmay.
4.   Backhand top spin - Faiz.
5.   Under spin - Chinmay.
6.   Service - Chinmay.
7.   Volley - Sukri.
8.   Speed -Jimmy.
9.   Consistency - Faiz.
10. Defence - Abang Mohd Nor.
11. Drop shot - Francis.
12. Hard working in court - Faizal.
13. Endurance - Azizul.
14. Partner in double - Amir.

Nota tambahan:

a)   Matlamat jangka masa panjang - Sekarang aku rasa aku berada pada ranking bottom 5. Aku nak cuba tingkatkan prestasi aku kepada middle range. Memang mencabar, tapi aku akan cuba dengan bantuan kawan-kawan dalam TTC. Dan aku juga berharap TTC akan menempah nama sebagai antara champion dalam tournament yang ia terlibat. Paling tidak dalam TTC Open sendiri.

b)   Matlamat jangka masa pendek - Aku nak partner dengan Eddy Ezuan dan MENANG bila berhadapan dengan mana-mana pencabar kami. Tapi pencabar tu janganlah dari kombinasi yang paling handal. Kira yang setaraf kamilah jugak. Kenapa ini menjadi matlamat? Sebab sejak aku join TTC, aku kira-kira ada dalam 7 atau 8 kali kami berpasangan dalam double. Selain dari permainan mingguan, kami jugak pernah digandingkan ketika friendly match melawan Team MSN dan ketika Inter Team Close dulu. Tapi tak sekali pun pernah menang ketika kami berganding. Amacam Eddy? Sudikah dikau membantu aku menggalas tugas ini demi satu matlamat yang aku idam-idamkan? Simpan dulu jawapan anda. Tunggu bila kita bersua di gelanggang nanti!

Sekian. Vamos TTC!!!




Thursday, November 27, 2014

Aidilfitri bersama kengkawan UTM

10 Ogos 2014 - Ramai yang datang ke rumah kami pada siang harinya. Bila petang menjelang, menghampiri waktu maghrib, kawan lamaku, yang sama-sama belajar di UTM pun datang. Fauzi Jawa kami gelarkan. Kalau jumpa aku, mesti Fauzi nak speaking bahasa Jerman tu. Aku sebenarnya bukan pandai sangat berbahasa Jerman ni. Faham sikit-sikit aje. Kalau bahasa Perancis tu kira boleh tahanlah jugak. Tapi Fauzi tak peduli. Bertali arus disuakan jurus Jerman tu ke telingaku. Terkial-kial aku nak adjust otot lidahku untuk membalas percakapan dengan Fauzi.

Kaum ibu bercerita pasal kuih raya.
Bersama Fauzi Jawa. Siapa lagi 'besar?'
Sabriena sedang menyerang Fauzi secara tiba-tiba.
Rancak jugak kami berbual dengan Fauzi dan isterinya. Kami bersembang pasal mi Jawa, batik Jawa, dan asam Jawa. Ketika kami sedang rancak bersembang, tetiba Sabriena muncul dari dalam, dan terus menerpa ke arah Fauzi. Tangannya memegang kasut berwarna pink. Lantas dengan kasut itulah Sabriena memukul-mukul tangan Fauzi. Wajahnya agak garang, menandakan dia sedang marah. Wah! Ini suatu kelakuan yang aneh. Tak pernah Sabriena buat macam tu kat siapa-siapa pun. Fauzi kata mungkin Sabriena tak puas hati pasal ada orang lain yang rapat sangat dengan papanya.

Fauzi berjaya memujuk Sabriena supaya cool down.
Ajmal teruja dapat menjamah makanan yang  kami hidangkan.
Pada sebelah malam, Ajmal pulak datang bertandang ke rumah. Ajmal datang dengan dua orang anaknya. Kami agak rapat sejak aku melanggan makanan supplement  yang dijual Ajmal, keluaran 4 Life. Selalu jugak Ajmal datang ke rumah menghantar pesananku. Kalau dengan Ajmal, topik perbualan memang tak lari dari penyakit kanser, dan pemakanan supplement yang dikenali sebagai Transfer Factor. Ajmal dah tak bekerja sebagai arkitek lagi kerana penyakit barah otak yang pernah dihidapinya dulu. Tapi Ajmal sangat rajin dan pandai bertukang di rumah. Ajmal akan mencipta alatan perabot rumah, dan dibinanya sendiri dengan kepakaran yang ada. Sangat kemas kerja tangan Ajmal. Sangat mengagumkan. Bila hari semakin lewat, Ajmal pun pulang. Kami doakan agar Ajmal semakin disembuhkan Allah. Amin.

Sedang asyik bercerita pasal produk kesihatan.
Anak-anak Ajmal terus menjamu selera.
Badan Ajmal dah semakin susut. Jadi badan akulah yang lebih besar nampak gayanya.
Mulut aku tengah penuh dengan makanan. Nyomp nyomp nyomp!
Bergambar dengan Amier dan ayahku.