m y f a m i l y

m y   f a m i l y

Monday, September 17, 2018

1 Syawal 2018 rumah Kak Long: Berkumpul ahli keluarga

Bahagian 1

15 Jun 2018 - Ada kalanya barang yang dah basi sedap juga untuk dijamah. Contohnya, yogurt, tempoyak, tapai, dan budu. Begitu jugaklah dengan kisah kali ini. Kisah raya hari pertama. Ketika kami berkumpul di rumah Kak Long di Kepong. Waktu malam. Hampir seluruh ahli keluarga berhimpun di sini. Kami tiba pun malam. Tak salah aku dah masuk waktu isyak pun. Kami bertolak setelah beraya di rumah Kak Timah. Selepas waktu Maghrib.

Menonton perlawanan bola sepak Brazil menentang pilihan Selangor.
Safiq Rahim hampir menjaringkan gol. Namun sempat di tepis olah Chhristiano Ronnaldo.
Kak Ita dan Abang Leman.
Isteriku bersama Sabriena, Yaya dan Shafiah.
Ali, Amin dan Akid peminat team Amerika, Algeria, Argentina, Afrika, Arab dan Albania.
Saleh dan Amier menonton perlawanan bola sepak tanpa emosi.
Sekumpulan sepupu dengan hal masing-masing.
Tetamu sudah ramai berkumpul di ruang tamu. Sambil menonton tv. Sebahagian yang lain masih di meja makan, sedang menjamu selera. Perut aku masih penuh lagi. Kenyang dari rumah Kak Timah masih tak hilang lagi. Masih terasa. Jadi aku duduk dulu menonton tv. Entah cerita apa, aku pun dah tak ingat. Tapi yang pasti, bukan siaran Malaysia, dan bukan cerita pasal raya.

Angah Nabiha happy sebab dia plan nak curi lemang dari pinggan Faiisal.
Ayah mentua dan anak menantu.
Tiga  sepupu - Wanie, Intan dan Nurin.
Intan dan Nurin baru selesai makan.
Keluarga Abang Hasni baru menjamu selera.
Enak sungguh juadah pada malam bersejarah ini.
Setelah seketika duduk senyap di ruang tamu, Kak Long dan Abang Zai mengajak lagi kami makan. Kali ini aku tak tolak. Aku bingkas bangun dan menghala ke meja makan. Sesampainya di meja makan, alangkah terkejut besarnya aku, melihat juadah yang sebegitu banyak dibawa oleh setiap ahli keluarga! Ketupat dan rendang jangan cakaplah. Ada jugak lontong dan lodeh. Kambing golek. Rusa panggang. Landak barbecue. Lamb chop. Ikan paus biru bersalut tepung. Singa laut Alaska masak asam pedas. Rendang t-rex. Dan tak ketinggalan, masakan sayur campur dari tumbuh-tumbuhan dari hutan khatulistiwa dan Amazon. Hebat! Sangat hebat! Dan aku mencapai makanan kegemaranku sepanjang zaman, capati dicicah dengan kari kepala gajah!!!

Menikmati masakan raya yang terhidang.
Is dan isteri.
Mendapatkan segelas air minuman.
Berbincang soal business import export.
Sesudu sambal pencetus selera.
Kak Esah dan Yaya. Senang hati bila dah makan.
Mukamil nak habiskan makanan dalam balang ini.
Sambil orang dewasa masih sibuk bersembang, bergebang dan membawang sambil makan-makan, anak-anak kecil sudah mula berkumpul di luar rumah. Masing-masing dah tak sabar-sabar nak main bunga api. Yang masih kecil cuma layan bunga api tangkai yang tidak berbahaya. Yang lebih remaja dan dewasa, membakar bunga api KLCC, bunga api KL Tower, bunga api Burj Khalifa dan bunga api Shangai Tower. Dan yang paling extreme, membakar mercun roket yang boleh sampai ke bulan. Faridz nak bakar mercun nuklear. Tapi aku kata jangan. Takut kacau jiran-jiran sedang tidur. Jadi Faridz pun membatalkan niatnya itu. Faridz sekadar membakar mercun atomic bomb yang effect-nya taklah seteruk pengboman Hiroshima dan Nagasaki pada tahun 1945.

Taufiq datang disambut penuh hormat oleh warga kampung.
Bagaikan tuanku mencemar duli menemui rakyat.
Bersedia untuk menyaksikan pertunjukan bunga api.
Sabriena sungguh tidak sabar.
Sabriena bersedia untuk menutup telinganya apabila mercun dinyalakan nanti.
Dalam pada anak-anak bermain mercun dan bunga api, aku terperasan, ada pula dua tiga orang, termasuk Amier sedang sibuk mengasah langkah silat masing-masing. Amier, Saleh dan Mukamil bagaikan sedang mempamerkan bakat masing-masing dalam seni mempertahankan diri, khususnya seni persilatan. Mahaguru Rusydi kebetulan tak pulak ada di situ. Kalau tidak, tentu saja beliau boleh memberikan satu dua tips pergerakan jurus, agar gerak silat mereka kelihatan lebih indah dan cantik.

Bersambung...

Persembahan seni silat fusion oleh Amier dan Saleh.
Amier bersedia untuk beraksi.
Saleh-jurus tomoi. Amier-jurus pulut hitam. Mukamil-jurus telapak tangan.
Sabriena dan Chinta.
Tiga sekawan menunjukkan tahi bintang yang melintas di langit.


Tuesday, August 28, 2018

Bertenis dengan kawan 'rare'

5 Ogos 2018 - Aku terpaksa booking court kat Jalan Duta sekali lagi. Pasal aku tak dapat join kengkawan kelab aku bermain pada sebelah petang. Lalu aku uar-uarkan pada kawan-kawan tenisku. Termasuk yang berada dalam kelompok NUMSA (geng Universiti Nebraska-Lincoln, Amerika). Aku mendapat confirmation dari kawan-kawan yang berikut untuk join aku main tenis pagi tu:

1. Tardmizi - kawan NUMSA
2. Hj Noris - kawan UTM
3. Azlan - kawan kepada Hj Noris
4. Hanafi - kawan tenis ex-TTC
5. Safa - kawan tenis kelab TTC (Safa datang sepontan aje sebenarnya)

Campur aku cukuplah enam orang. Pagi tu hujan lebat. Risau jugak aku kalau ianya berpanjangan. Tapi jam 9.00 pagi hujan pun berhenti.  Tarmidzi datang awal. Jadi lama jugaklah kami sparring berdua. Aku tak cam Tarmidzi. Tarmidzi pun tak cam aku. Mungkin memang tak selalu jumpa masa kat U dulu kot. Aku lebih junior dari Tarmidzi masa kat Nebraska. Aku tabik kat Tarmidzi pasal sanggup tinggalkan teman-teman tenisnya di Bangi untuk bersama aku. Setelah seketika warmup, barulah Hanafi dan Safa datang. Dan kami pun berentaplah empat orang. Aku tengok permainan Tarmidzi agak hebat. Jadi aku pun partner-lah dengan dia. Boleh tolong payung aku sikit. Safa partner dengan Hanafi.

Aku dapat main satu set. Tapi agak puas jugaklah. Nak main the next set macam tak berapa nak larat. Hj Noris dan Azlan sampai agak lambat sikit. Dan akhirnya time pun dah pukul 11.00 pagi. Masa untuk stop. Okay guys! Kalau ada game lagi, aku akan sound you guys. Keep in touch!


Bergambar dengan Tarmidzi Nebraska.
Antara yang hadir pada pagi tu - Hj Noris, Azlan, dan di belakang - Safa dan Hanafi.


Badminton pertama sesudah raya

5 Julai 2018 - Okay! Satu lagi cerita lama kasi mari. Masa bulan puasa, kami semua memang stop main badminton. Totally. Masa awal-awal minggu raya pun kami tak main jugak. Dah masuk kira-kira minggu yang kedua atau ketiga raya, barulah aku turun ke gelanggang di Dewan Dato' Ahmad Razali. 

Macam biasa, kalau Syahmie ada rumah, memang akan aku ajak dia turun gelanggang sekali. Dan bila sampai gelanggang, yang ada menunggu cuma Azmi sorang aje. Jadi kami pun buat warm-up lah tiga orang. Sampai penat. Dan semput. Dan pancit. Dan mencungap. Lepas tu kami pun mulalah fikir nak main lawan game. Tapi tak cukup korumlah pulak. Kat court sebelah nampak gayanya macam ada player lebih. Maka kami pun import-lah sorang. Nama dia Awan. Awan bersetuju nak main dengan kami.

Aku tengok Awan tu macam terer jugak. Jadi aku suruh dia partner dengan aku. Sebab aku kan dah penat dan pancit tadi? Dan perlawanan pun bermulalah. Memang betul aku penat. Rasa berat betul badan nak bergerak ke sana dan ke mari. Macam tengah pikul sekor anak gajah kat atas bahu. Campur sekor anak badak air pulak lagi. Aku tak banyak berlari. Tunggu bola datang dekat barulah aku pukul. Main style macam tu ajelah dulu sampai badan fit sikit. Mungkin minggu depan aku dah boleh adjust sikit kot. Okay-lah. Jumpa lagi minggu depan!

Sekadar bertiga. Dengan Syahmie dan Azmi.


Monday, August 27, 2018

Main tenis dalam kereta di bulan Ramadan

8 Jun 2018 - Pada bulan puasa, bulan Ramadan, group tenis aku, kelab tenis TTC ada bukak gelanggang tenis pada setiap malam hari Jumaat. Tahun-tahun yang lepas pun macam tu jugak. Dan kalau ada kelapangan dan badan fit, aku akan turun jugak main.

Pada tahun ni memang aku ada plan nak turun main tenis jugak. Main kat gelanggang Jalan Duta. Dari seminggu ke seminggu, aku tunda kehendak aku tu. Pasal kekadang agak letih selepas solat tarowih. Tapi pada malam hari Jumaat yang terakhir tu, aku memang dah nekad nak pekena tenis jugak. Lepas solat tarowih lah. Sejak dari pagi lagi aku dah kenakan baju jersey TTC. Punyalah semangat!

Akhirnya malam pun menjelma. Solat tarowih kat surau berdekatan dengan rumah aku selesai pukul 10.20 malam. Okay lah tu. Perjalanan dari rumah ke court Jalan Duta dianggarkan setengah jam. Sampai sana pukul 11.00 malam. Dapatlah bermain dalam satu jam. Cukuplah tu. Buat pemanas badan aje - pekena satu set. Lalu aku ajak Syahmie teman aku. Dan kami pun berangkatlah menaiki kereta. 

Jalan clear. Aku dah terbayang-bayang nak buat pukulan top spin, under spin, side spin, no spin. Tetapi tiba-tiba anganan aku terhenti apabila aku tiba di Jalan Tun Razak. Kereta aku terhenti. Jalan sesak teruk. Tak taulah apa sebabnya. Semua kenderaan merangkak-rangkak dengan perlahan macam 'sloth'. Malah 'sloth' pun lagi laju rasanya. Aku dah mula mengeluh dalam kereta. Jam dalam kereta semakin menghampir ke pukul 12.00 malam. Argh! Sempat ke ni? Tanyaku. Rupanya memang ada accident kecil kat tengah jalan. Walaupun cuma kemalangan kecil, impaknya sangat besar buat sekelian pengguna jalanraya. Setelah melepasi tempat kemalangan, aku terus menghala ke Kompleks Tenis Jalan Duta. Masa tu memang dah dekat pukul 12.00 malam. Aku tak singgah. Memang tak sempat. Tempah court sampai midnight aje. Semua kengkawan tenisku sudah pasti ramai yang pulang. Aku pun berlalu dengan sedikit kecewa. Tetapi perlu menyedari, itulah rezeki. Dan kita kena terima dan redha.

Terkandas dalam kereta di Jalan Tun Razak pada bulan puasa.
Traffic jam. Teruk!


Sunday, August 26, 2018

Farewell yang kedua buat Shahril Neuformation

31 Julai 2018 - Shahril, dah pernah sekali tinggalkan ofis Neuformation. Dengan jiwa sayu dan diraikan kepergiannya dengan acara makan-makan. Kehilangannya amat dirasakan. Kerana beliau banyak membantu dalam kerja-kerja harian di ofis. Aku siap buat gambar karikatur Shahril sebagai kenangan. Tapi tak lama selepas tu, Shahril dipanggil semula. Dan beliau join semula dengan kami di Neuformaiton. Semua orang happy. Tapi setelah beberapa ketika, Shahril putuskan untuk berhenti dari bekerja di ofis ni lagi. Dan kami pun buatlah acara farewell untuk Shhahril buat kali kedua!

Kek farewell Shahril yang simple tetapi special.
Shahril sedang menahan sebak di dada yang teramat sangat dan tidak tertanggung. Keh keh keh...
Di samping kek kesayangannya.
Staf Neuformation sedang bersiap-siap untuk bergambar.
Kebetulan aku pulak bawak kamera pada hari tu. Memang rezeki Shahril lah ada liputan secara langsung dalam blog aku. Ramai orang yang dah berhenti dari ofis Neuformation tanpa siapa pun yang tahu. Kali ni aku bagi berita eksklusif pasal Shahril. Kali ni jugak ada orang belikan kek untuk Shahril. Kira special lah tu. Bukan semua orang dapat kek. Kami tak nyanyi lagu apa-apa sebab hari tu bukannya birthhday Shahril pun. Lagi pun suara kami semuanya al-sumbangsih. Lebih baik senyap ajelah. Walaupun tak ada lagu farewell, kami tetap suruh Shahril berucap. Mula-mula Shahril keberatan. Mungkin sebab tak prepare skrip kot. Tapi setelah didesak oleh kami semua, akhirnya Shahril pun berucaplah. Bila dah berucap, Shahril bagaikan tak boleh berentilah pulak. Dekat lima hari jugaklah kami menunggu, bilalah si Shahril ni nak selesai berucap? Setelah hampir lima hari, barulah ucapan Shahril pun selesai. Lega kami. Dan acara bergambar dan makan-makan pun dimulakanlah.

Shahril bersama Afiq dan Dora dari Brazil.
Shahril sedang bersedia untuk memotong kek dalam gaya paling ganazzz.
Sebahagian besar dari staf Neuformation.
Kedua-dua boss tak ada dalam gambar.
Tapi Carol ada mewakili mereka.
Happy bercampur sedih.
Free style dari warga Neuformation.
Aku baru nak masuk frame (paling kanan - in case korang tak kenal aku).
Kami bergambar beramai-ramai. Tapi ramai jugak yang tak ada kat ofis pada petang tu. Malah kedua-dua boss kami pun tak ada. Tapi acara tetap kami jalankan seperti biasa, pasal itulah hari last day buat Shahril di ofis Neuformation. Tak taulah pulak kalau sat lagi dia mai balik kat ofis ni. Untuk kali ketiga!

Lepas bergambar, barulah kek dipotong dan kami makan kek beramai-ramai. Tapi keknya kecil aje. Jadi kek tu perlu dicincang dadu agar semua orang dapat merasanya. Berdasarkan gambar-gambar di atas, macam tak ada makanan lain yang dihidangkan pada hari tu. Maknanya kami makan kek ajelah. Tak kisahlah tu. Janji ada makan something. Kepada Shahril, kami ucapkan 'Good luck' dan 'All the best'. Semoga perjalanan career Shahril lebih cemerlang selepas ini. Tapi kalau nak patah balik, buat u-turn dan join balik ofis Neuformation untuk kali ketiga, silakan. Kalau bosses kata okay, boleh aje join. Kami para pekerja cuma menurut perintah aje. Okay, Shahril. See you next time! And always keep in touch. Adios!!

Shahril sedang memikirkan cara bagaimana kek ini dapat dibahagi-bahagikan untuk semua staf.
Afiq sedang membuat tunjuk ajar kepada Shahril cara memotong kek mengikut standard QLASSIC.
Shamyl dan Shafiq memerhatikan tingkah teman-teman mereka dari kejauhan.
Azfar baru aje join Neuformation. Dah ada orang yang berhenti.
Hafeez, Dora dan Ayu turut meraikan majlis perpisahan ini.
Muhaimin ingin merasa keenakan kek ini terlebih dahulu.
Awal memastikan acara berjalan lancar pada petang itu.
Gina turut happy dapat makan kek farewell.
Tetiba Shafiq berasa kehilangan. Rupa-rupanya dia kehilangan kunci kereta. Aduh!
Afiq dan Azfar menanti acara kek diagihh-agihkan.
Kerja Carol masih belum berakhir lagi. Kena kira berapakah jumlah duit untuk dimasukkan ke dalam akaun Shahril.
Dora baru nak try explore masakan kek di Malaysia.
Sampai sekarang Shafiq masih tak tau di manakah letaknya kunci kereta BMW-nya. Adakah ia masih di kedai?