m y f a m i l y

m y   f a m i l y

Monday, August 18, 2014

2 Syawal: Enaknya makan kat rumah Makcik Mini

29 Julai 2014 - Setelah beraya di rumah Nek Wok, kami terus mara ke hadapan, dari Bukit Badung ke Assam Jawa. Kami tahu bahawa kami akan sampai di rumah Makcik Mini pada waktu makan tengah hari. Dan kami juga tahu ada sesuatu yang istimewa sedang menanti kami di kediaman Makcik Mini. Sepanjang perjalanan yang singkat menghala ke Assam Jawa, sempat jugaklah perut-perut kami bernyanyi-nyanyi lagu keroncong dalam nada kegembiraan sebab tak sabar-sabar rasanya untuk dimuatkan lauk pauk dan minuman hebat ke dalam perut ini.

Syahmie dan Amier sedang menikmati juadah istimewa.
Farid terkedu sejurus makanan enak itu menembusi tekaknya.
Inilah lauk hebat yang kami makan pada tengah hari itu di rumah Makcik Mini.
Tak sampai pun setengah jam memandu di atas jalanraya yang tak begitu sesak, kami telah pun sampai di rumah Makcik Mini dengan selamatnya. "Assalamualaikum! Kami datang nak makan!!" Bukan kami yang berkata sedemikian, tetapi perut-perut kami. Kami terus naik ke atas rumah. Bersalaman dengan Makcik Mini dan anak serta cucu-cucunya. Lantas menuju dapur kerana di situlah peta minda kami telah menunjukkan arahnya. Sejurus berada di muka dapur, pergh! ...maka terlihatlah kami akan kewujudan tiga mangkuk/piring utama yang perlu kami ambil perhatian sepenuhnya. Satu, mangkuk berisi daging masak lemak cili api versi pedas biasa. Dua, mangkuk berisi daging masak lemak cili api versi pedas membakar rentung. Dan tiga, piring berisi ikan tenggiri jeruk goreng. Gabungan ketiga-tiga juadah ini bakal menggoncang naluri serta tembolok kami yang dahagakan suatu jenis keenakan yang dapat diabadikan untuk suatu jangka masa yang sangat lama.

Amier teruja dengan keenakan teh tarik ramuan asli Makcik Mini.
Syahmie dan Sabriena.
Sabreina ceria didukung abangnya.
Nasi kucedok ke dalam pinggan. Setinggi Gunung Tahan himpunan biji-biji nasi meninggi memenuhi pingganku. Dan aku pun mencedok kuah dan lauk lemak cili api. Kedua-dua versi perlu digabungkan untuk menikmati keenakan hakiki. Cuilan tenggiri jeruk goreng memantopkan lagi kombinasi setiap suapan yang kusuakan ke mulutku. Nyomp nyomp nyomp. Pergh! Terbaek!! Pinggan ku licin berkilat dalam masa yang sangat singkat. Lalu kucedok lagi nasi tambah. Kali ni nasi yang kucedok menggunung tingginya di dalam pingganku - setinggi Gunung Kinabalu. Cedok lauk. Cuil ikan jeruk. Gaul. Suap. Dan argggghhhhhh!!!! Bagai nak pengsan rasanya ketika gaulan nasi dan lauk mencecah lidah dan tekakku. Aku makan sampai perutku membuncit macam bola. Aku terpaksa merangkak dari dapur untuk ke ruang tamu kerana berat badanku bertambah lebih 20 kilo serta merta.

Menjengah handphone sebentar.
Teh tarik time.
Setelah menunaikan solat zuhur, kami ke ruang makan bersebelahan dengan ruang tamu. Di atas meja telah terhidang teh tarik ramuan istimewa Makcik Mini. Ini juga merupakan satu lagi tarikan buat kami untuk sering berkunjung ke rumah Makcik Mini. Malah ia jugak merupakan tarikan pelancong dari dalam dan luar negara, dan juga makhluk asing dari planet-planet berdekatan juga yang memang selalu terigau-igau akan kesedapan teh tarik ramuan keluarga Makcik Mini anak-beranak. Aku cuma mampu minum beberapa gelas sahaja sebab dah tak ada ruang lagi dalam perutku akibat makan nasi terlalu banyak sebentar tadi.

Bersama pokok jambu batu di pinggir pagar.
Memetik buah jambu.
Ibu dan anak mengaut hasil kebun.
Apa yang best-nya beraya di kampung adalah kita boleh menuai hasil tanaman dari pokok-pokok buah-buahan atau sayur-sayuran. Kat rumah Makcik Mini ada pokok rambutan yang telah pun berlalu musim berbuahnya. Jadi tak dapatlah kami mengait buah rambutan pada ketika itu seperti beberapa tahun sebelumnya. Mataku terus liar mengitari halaman rumah Makcik Mini. Yang aku nampak adalah sebatang pokok jambu batu jenis tak komersil dekat pagar. Aku mintak kebenaran dari Makcik Mini untuk memetik buahnya. Makcik Mini izinkan kami menuai hasil. Tetapi katanya buah itu tak sehebat mana pun rasanya. Makcik Mini dan anak-anaknya pun dah tak makan lagi buah tu. Malah buah yang dah ranum dibiarkan gugur atau dimakan burung saja. Tapi oleh kerana dah tak ada buah lain untuk dituai hasilnya, tuai buah jambu batu jalanan pun kira okay jugaklah. Dan bila dah petik, kami cuma makan sedikit aje. Yang selebihnya, korang pun tau-tau ajelah - masuk perut tong sampah.

Buah-buahan ni nanti bolehlah dijual di pasar malam nanti.
Amier baru nak keluar rumah untuk ke kebun.
Amier petik buah jambu.
Buahnya sangat banyak, dan banyak jugak yang jatuh berguguran.
Bincang hal serius - adik dan kakak.
Membayangkan nasib penumpang nahas MH17.
Sabriena minum susu sambil baring kat atas lantai simen pulak.
Tengok kakak main handphone.
Sabriena dengan dua orang dua pupunya.
Setelah selesai melakukan kesemua aktiviti tersebut, kami bersalaman dengan keluarga Makcik Mini. Tahun ni aku memang banyak ambil group photo untuk kenangan pada bulan Syawal. Lepas ni ada dua buah rumah lagi yang kami akan pergi - rumah Wak Ros dan rumah Sutris. Sebelum pulang, kami dibekalkan oleh Makcik Mini dengan empat bekas air teh tarik spesel. Bekas tu kami yang punya, bawak dari rumah. Amalan ni memang dah biasa kami lakukan sejak beberapa tahun yang lepas. Kepada Makcik Mini dan keluarganya, kami ucapkan Selamat Hari Raya dan banyak-banyak terima kasih.

Ibuku dengan adiknya - Makcik Mini.
Adik dan kakak yang akrab.
Berpelukan sebelum pulang.
Macam biasa  - group photo.
Bersama sebahagian keluarga Makcik Mini.
Kebetulan keluarga sepupuku - Izhar ada di rumah kali ni.
Last shot beramai-ramai.
Amier dengan empat bekas air yang sarat berisi air teh tarik Makcik Mini.

Friday, August 15, 2014

Zohra mengundur diri

15 Ogos 2014 - Selepas Ilme, Faiz, Suriza, Rosman, Shan Lyn, Anis, dan Khairuliza, berhenti dari ofis wife aku, kini tiba giliran Zohra pula mengambil langkah yang sama untuk memajukan dirinya di tempat yang lain. Majlis farewell untuk Zohra diadakan semalam. Semoga penghijrahannya ke tempat baru akan menjadi as-sebab kejayaan dan kemajuannya dalam kerjaya pada masa hadapan. Amin.


2 Syawal: Balik kampung jumpa nenek

29 Julai 2014 - Beraya di bandar memanglah seronok. Tapi kalau beraya di kampung lagilah happening! Maka pada hari kedua Syawal, kami sekeluarga pergilah ke kampung mak aku di Assam Jawa, Kuala Selangor. Rumah pertama yang kami pergi ialah rumah nenek saudara kami - rumah Nek Wok. Inilah satu-satunya makcik mak aku yang masih hidup. Dan ingatan Nek Wok jugak nampak gayanya masih baik. Dia masih boleh mengingati namaku walaupun jarang-jarang berjumpa. Di rumah tu bersama Nek Wok, ada beberapa orang anaknya termasuklah Pakcik Bardan, Pak Banuri, dan anak perempuan Nek Wok yang kedua yang aku tak ingat namanya.

Pakcik Bardan dengan ayahku.
Ayahku dengan Syahmie.
Adikku sedang berbual-bual dengan Makcik Linda.
Wanie dan Mama menikmati kuih raya yang disajikan.
Syahmie dan Amier berpakaian baju raya fesyen kain pelekat.
Perjalanan ke Bukit Badong kali ni, menghala ke rumah Nek Wok sangatlah lancar. Tak seperti raya-raya yang lepas. Selalunya aku mesti tersesat. Kalau tak sesat barat, sesat timur. Sedikit sebanyak mesti roda-roda keretaku akan terlajak ke arah-arah yang bukan sepatutnya. Tapi kali ni, walaupun tanpa bantuan GPS, tanpa WAZE, aku masih dapat meneka arah yang tepat ke arah rumah Nek Wok tanpa tersasar. Cuma jarak perjalanan ke destinasi agak jauh sedikitlah. Aku masih tak pandai nak ikut jalan short cut. Rupanya anak buahku, Farid dah lebih advance dari aku, pasal dia dah pandai ikut jalan pintas untuk sampai ke rumah Nek Wok.

Mendampingi Nek Wok.
Farid dan adikku.
Sabriena dengan Mama.
Pakcik Banuri, Pakcik Bardan dan ayahku.
Seperti raya-raya yang lepas, kami kalau ke rumah Nek Wok memang dah tak buat apa-apa sangat. Aku akan berbual-bual ringkas dengan Pakcik Banuri. Lepas tu pergi menghadap kuih raya beramai-ramai sampai habis semua kuih berbalang-balang. Mak aku akan bersembang dengan makcik favourite-nya. Kebiasaannya aku dan anak-anak akan bersiar-siar di laman rumah untuk ambil gambar-gambar yang photogenic. Tapi pada kunjungan kami kali ini, kami tak berbuat demikian.

Yana dengan tiga pupunya. Rupa Yana dalam shot ni tak ubah macam wajah Allahyarhamah mamanya.
Group photo dengan Nek Wok.
Setelah dah agak lama di situ, kami perlu beredar untuk ke rumah Makcik Mini pulak di Assam Jawa. Kami tau apa yang sedang menunggu kami di sana - teh tarik super kaw dan daging masak lemak cili api yang super duper kaw-kaw! Sebelum beredar, kami ambil group photo sebagai kenangan. Inilah kali pertama kami ambil gambar beramai-ramai macam ni. Seluruh jiran-jiran jauh dan dekat, malah seluruh penduduk kampung di Bukit Badung kami panggil untuk bergambar dengan kami. Malah ayam, kambing, lembu dan monyet yang berkeliaran di kawasan rumah jugak kami sertakan dalam gambar kami kali ini sebagai memori yang berpanjangan. Tahun depan insya-Allah kami akan ke sana lagi untuk beraya dengan nenek saudara kami itu. Selamat hari raya semua orang kampung!

Group photo lagi.
Nek Wok yang terlindung di sebalik kepala Amier tu.

Monday, August 11, 2014

Syawal 1 2014: Menembak tentera Israel dari jarak jauh

28 Julai 2014 -Petang 1 Syawal, kami berkumpul di rumah Kak Uda sepertimana yang telah dipersetujui oleh setiap ahli keluarga. Balik dari rumah Kak Uda, kami berasa sangat letih dan setelah solat maghrib, kami lelapkan mata sebentar. Kalau ikut cadangan asal, lepas solat maghrib aje terus nak bertolak ke rumah Kak Long. Tapi yang jadinya lainlah pulak. Kami landing kat atas tilam sampai terlajak ke jam 9.00 malam. Walaupun dah agak lewat, kami tetap kena pergi rumah Kak Long pasal memang dah janji nak berkumpul kat sana pulak.

Kapten Pian melancarkan roket BUK.
Sasarannya adalah kereta kebal tentera Israel.
Satu lagi roket berpandu yang menghala ke Tebing Barat.
Taqif menutup telinga kerana bunyinya yang sangat bising.
Menutup telinga supaya bingit letupan roket tak kedengaran.
Dalam keadaan agak mengantuk, aku pun drive-lah kereta menghala ke Kepong, ke rumah Kak Long. Masa kami sampai sana, Abang Karim sekeluarga dah pun ada kat situ. Tak lama setelah kami sampai, Abang Zahid pulak sampai dengan batalionnya. Turut hadir termasuklah Akid, Along Fahmi, dan ada lagi beberapa kaum keluarga yang aku pun dah tak berapa ingat siapa. Ada jugak yang dah datang lebih awal dan telah pun pulang.

Jangan betulkan gambar ini. Memang semua ahli keluarga sedang berbaring pasal dah terlalu penat beraya pada siang harinya.
Wajah-wajah letih Nicha dan Nana.
Kat rumah Kak Long kami dah tak berapa berselera nak makan sangat pasal memang perut dah kenyang pun. Kami makan sikit aje. Cuma lama bersembang dengan adik-beradik dan biras-beras-padi-nasi. Dan aku jugak mengambil kesempatan untuk tidur bagi recharge tenaga dalaman sebelum memandu pulang ke rumah. 

Abby dan Syafiq bersengkang mata di rumah Mak Long.
Amier sedang melayan kehendak perutnya.
Satu-satunya aktiviti yang agak menarik ketika di rumah Kak Long adalah acara menembak tentera Israel menggunakan roket BUK missile launcher. Ketua operasi serangan dipimpin oleh Kapten Pian. Berpuluh-puluh roket dan peluru berpandu telah dipasang oleh Pian menerjah angkasa raya menghala ke sasaran di kawasan Tebing Barat. Setiap roket yang dilancarkan, menepati sasaran dan telah berjaya menjatuhkan sebegitu banyak jet pejuang tentera Israel. Setelah tentera Israel berundur, barulah serangan dihentikan untuk seketika. Dan kami yang dah berasa sangat mengantuk pun pulanglah dengan perasaan selamat kerana tidak lagi diganggu oleh puak rejim zionis yang tadinya mengganas tak tentu hala.

Berssembang dua biras yang paling akrab - Abang Zai dan Abang Zahid.
Arif Danial tumpang sekaki.