m y f a m i l y

m y   f a m i l y

Sunday, February 12, 2017

Bagan Lalang 2016: Memancing dan selamat tinggal

Bahagian 6 (Akhir)

Aktiviti wajib untuk anak-anak sudah pastilah berenang di swimming pool. Dan aktiviti wajib untuk aku pulak (kalau pergi bercuti) sudah pastilah memancing. Tak kiralah memancing kat mana sekali pun. Kalau ada laut, pancing kat laut. Kalau ada sungai, pancing kat sungai. Kalau ada kolam, pancing kat kolam. Malah paling tidak, kalau ada lopak air tepi jalan, maka aku mancinglah kat lopak air tu. Pun boleeeeehhh...

Farid sedang menanti ikan kerapu menarik joran.
Kalau tak ada kerapu, kurau pun jadilah.
Paling tidak pun ikan siakap atau senangin.
Tak kan ikan gelama pun tak sudi menjamah umpan.
What about buntal? Tak nak datang makan ke?
Farid masih setia menjaga joran walaupun dah berjam-jam menanti.
Kami cuma berpeluang untuk memancing pada sebelah petang pada hari kedua. Pada asalnya aku nak cari perumpun sarang yang dulu-dulu ada dijual di jalan masuk ke Bagan Lalang. Tapi kali ni aku nengok macam dah tak jual lagi pulak kat situ. Orang tempatan kat situ kata perumpun ada dijual kat sebelah pekan. Alamak! Jauhlah pulak. Last-last aku pergi pasar cari umpan udang atau ikan kembung. Nak cari port mancing pun satu hal jugak. Pasal masa tu orang ramai dah membanjiri kawasan pancingan. Cari punya cari, akhirnya aku jumpa jugak satu port mancing kat satu sudut pantai. Kat situ ada beberapa orang pemancing yang sedang sabar menanti ikan meragut umpan. Aku pasang joran dan labuhkan umpan di dasar laut. Mengharapkan ikan-ikan bersaiz gadang menjamah umpan.

Wife aku turut mencuba nasib.
Ikan dalam air nak tidur. Tak nak bersiar-siar di darat nampak gayanya.
Last casting.
Setelah agak lama menanti, unpan yang aku pasang langsung tidak digetu ikan. Aku pun tertanya-tanya. Adakah ikan tak suka dengan umpan yang aku sajikan? Mungkin ikan-ikan kat sini lebih gemar makan burger, pizza, KFC atau McDonald's? Aku tak tahu. Tapi orang kat sebelah aku nampak gayanya dapat jugak beberapa ekor ikan gelama. Bila aku buat kajian dengan membuat Google di internet, aku berpendapat masalahnya adalah aku punya perambut terlalu kontot. Yang dapat ikan tu semua pakai batu ladung kat bawah, umpan kat atas. Dan jenis umpan pun lain sikit dari yang aku pakai. Tak apalah. Rezeki aku bukan keluar dari laut Bagan Lalang nampak gayanya. Tapi, bila petang semakin lewat, aku ternampak sirip ikan yang agak besar berenang-renang kat tepi pantai. Kira-kira 20 kaki dari tempat aku berdiri. Memang dekat sungguh! Aku rasa itu mungkin sirip ikan siakap. Atau pun ibu gelama. Atau pun jenahak. Dan mungkin jugak sirip killer whale. Sebenarnya ini bukan kali pertama aku ternampak sirip ikan besar tepi pantai. Masa dulu-dulu pun aku pernah ternampak perkara yang sama. Dan memang tak mustahil ikan-ikan besar berlegar-legar di gigi air untuk mencari ikan-ikan kecil yang berenang-renang di batu-batu tepi pantai. Kalau aku pasang gewang, mungkin ada ikan yang naik pada petang tu. Wallahu a'lam!

Sedang menanti makanan yang dipesan di gerai.
Char kuetiau on the way.
Brader ni masak memang cepat pasal pesanan punyalah banyak pada malam tu.
Campur ajelah apa-apa yang patut. Janji nampak macam char kuetiau.
Kebetulan masa kami pergi bercuti tu, ada sambutan hari spesel kat Bagan Lalang. Ada semacam ekspo. Tapi aku dah tak ingat apa kebendanya. Maka banyaklah gerai-gerai makanan di tepi pantai. Kami cuma beli makanan kat gerai-gerai yang bersepah tu, tapau dan makan kat bilik resort. Antara yang menarik perhatian kami adalah sotong gergasi goreng tepung serta teh hijau ais. Sangat sedap kami rasakan. Kami cuma berjalan kaki aje kalau nak ke gerai-gerai tu. Tak jauh pun lokasinya dari tempat tinggal kami.

Siap-siap nak balik ke Kuala Lumpur.
Amier sempat nak test layang-layang.
Layang-layang tak berapa nak terbang pulak pagi ni. Dah habis minyak kot?
Banyak jugak barang yang kami bawak.
Amier kecewa keana layang-layang dah mogok terbang.
Lalu Amier buat live video.
Sedang merakamkan bual bicara bersama Amier.
Farid sedang membantu neneknya untuk ke kereta.
Bergambar kenangan di hadapan tempat tinggal.
Bergambar lagi.
Dan lagi...
Keesokan paginya, setelah bersarapan, kami pun packinglah barang-barang untuk pulang ke rumah. Kami bergambar dulu sebelum pergi meninggalkan Seri Bayu Resort Hotel. Amier pulak sempat membuat video ulasan spontan mengenai prestasi resort tempat kami menginap. Selepas itu barulah kami berangkat pulang. Bye-bye Bagan Lalang! Bye-bye Seri Bayu Resort! Bye-bye laut dan pantai. Ada peluang, kami akan berkunjung lagi.

TAMAT.

Laman hadapan Seri Bayu Resort Hotel.
Ini tempat wajib untuk ambil gambar.
Masih di laman hadapan.
Sebelum meninggalkan pekarangan resort.
Happy sebab dah nak balik KL.
Pakcik dan makcik RELA setelah penat bertugas.
Sempat singgah sebentar beli buah naga.
Untuk makan sendiri dan bagi kepada jiran-jiran.

No comments:

Post a Comment